ANOTHER STORY OF BALI ISLAND


         Selamat pagi Bali! Ini adalah kedua kalinya saya berkunjung di Bali, sebelumnya sudah sempat, namun saya lupa alias terlalu banyak di tunda untuk menulis ceritanya di Blog. Pagi 25 Juni 2013, saya cabut dari Bus dan mencari kamar mandi yang kosong di Tanah Lot. Saya sudah tidak kaget lagi saat melihat betapa banyaknya tempat ibadah di setiap rumah dengan sesajen dimana - mana. Awalnya, saya sempat merasa horor juga dengan banyaknya sesajen, Tapi karena sudah kedua kalinya, jadi mulai terbiasa.
            Sebelumnya saya sudah memastikan untuk meletakkan baju ganti di tas ransel saya, sehingga tidak perlu buka - buka koper di bagasi Bus lagi. Suasana Tanag Lot sudah ramai, ini pukul lima pagi WITA. Saya merasa lega, setelah lima menit menunggu, kamar mandi yang kosong sudah tersedia. Tapi kurang lega juga karena "No WC available". Susah deh, maunya habis mandi atau sebelum mandi bisa langsung menjalankan misi suci saya tapi karena NO AVAILABLE, sepertinya setelah mandi dan sholat saja harus mencari yang- "AVAILABLE". 

          Pertama kali saya datang di Bali, saya sempat syok sama masyarakatnya, saya bad mood gede banget, pas selalu mendapati penjual yang jutek banget, dulu saya sempat menanyai pedagang untuk membeli tas kresek, pedagang itu menjawabnya dengan jutek. Begitu pula ketika ini kedua kalinya, saya berurusan dengan pedagang jutek, uang saya kurang untuk membayar biaya mandi. dengan ketus dan juteknya pemilik pemandian umum itu menyuruh saya untuk mengambil uang. Oke fine, saya ambil uang, tapi setidaknya untuk menyambut traveler seperti saya, seenggaknya senyum dikit dong Bli!
         Saya menuju Tanah Lot belakangan sendiri, karena menunggu teman saya yang maish ngantri mandi. Kasian juga kalau ditinggal. Tiba - tiba saya teringat tugas suci saya yang belum di tuntaskan. Namun, karena melihat kamar mandi yang juga penuh walaupun AVAILABLE akhirnya saya urungkan untuk menunda tugas suci ini. 
Menikmati indahnya Tanah Lot, Saya menemukan Spot yang enak banget untuk dinikmati. Ah, indahnya ciptaan Tuhan. Saya betah banget di tempat ini, sambil nulis - nulis sekalian nambah ide nulis dan gak bikin suntuk. Di temeni onyet saya yang masih ngendok di tas saya.


Ini tangan saya berdarah, saat mencoba ambil ONYET , tertusuk jarum yang saya gunakan untuk merekatkan tangan onyet yang patah. Sehingga bisa merekat ke tubuhnya. Sayangnya, saya berulang kali ketusuk jarum.


Tujuan selanjutnya adalah Tanjung Benoa, waktu saya datang ada Christian Reonaldo juga yang mengunjungi untuk melakukan penanaman pohon mangrove. Sayangnya saya gak ketemu dia tuh. Dulu, waktu pertama kali ke sini, saya berkunjung ke pulau penyu. Dan, sebenarnya rencananya saya akan mencoba berbagai wahana olahraga air di Tanjung Benoa ini. Sayangnya, saya harus ngendok duduk melihat suasana pantai saja, karena tamu bulanan datang. Saya tidak bisa main air dengan leluasa. Padahal rencana pengen banget coba wahana airnya. Kalau bisa semuanya deh! 


Ini nih pantai yang saya tunggu! Dream Land, pantai ini saya tunggu karena kata kakak saya, pantainya bagus! kece! dan sempurna! buktinya iya sih, ada batu karang yang gede dan bisa di naikin di buat foto, dengan latar belakang pantai dream land yang cantik sekali, dengan deburan ombak yang lumayan ganas. Teman saya bahkan sempat hampir terseret arus gelombang ganas Dream Land, untungnya hanya basah kuyup dan jantung yang sama - sama berdegub kencang. Kata tour guide kami "Untunglah teman kamu tadi tidak hilang, kalau hilang Bli Made yang kena, Bli Made pasti sekarang udah masuk penjara nih, tapi syukurlah, tidak apa - apa"
                 Sayang beribu sayang, saya sepet ilfil waktu masuk area Dream Land di sambut dengan aliran air laut yang mengalir seperti membentuk genangan air besar di dataran pantai. Foto itu saya ambil diatas jembatan , sampah benar - benar tergenang di air itu, kotor sekali, padahal jika mau menjaga kebersihan tentunya akan lebih sempurna lagi dan tentunya mendukung kelestarian lingkungkungan.




                    Gak sengaja, ketika saya meminta teman saya mefoto saya dengan pantai Dream Land, dua bule lagi ngeksis di situ, sayang banget sih gak dapat apa yang di pengenin, tapi lucu juga sih, coba bandingankan saya sama dua bule itu. haha! Proud to be moeslim!


Pasirnya benar - benar eksostis banget, tuh liat kaki dan sendal saya menyatu dengan pasir pantai.

Saya gak sempet tanya siapa namanya, dari mana, dan lagi ngapain. Gak mood untuk kepo sih, berhubung si febi minta fotoin sama bule akhirnya cuma bilang "Excuse me, can we take photo together?" , tara hasilnya yang itu gue sama bulenya, bule aninonim

               Selain pantai Dream Land, ada Pantain kute yang eksotis banget. Sayangnya, saya tidak mendapatkan suasana matahari tenggelam karena saat itu sedang mendung, waktu pertama kali saya datang ke Bali saya juga tidak sempat melihatnya. Dan, dari sini saya benar - benar ingin kembali ke Bali. Yang saya suka adalah perjalanannya ke Kute, dari Joger ke Kute saya menggunakan angkutan umum semacam mikrolet, di perjalanan itu saya suka banget ngelihat gimana sibuknya orang - orang. Berasa di luar negeri, karena lebih banyak juga orang yang berjalan. Walaupun emang suasananya jalan gak kalah rame di kerubungi alat transportasi umum dan pribadi. Bikin ngiler lagi ketika toko - tokonya ngejual sepatu - sepatu unyu banget yang saya yakin itu pas banget dengan ukuran kaki saya, karena Sadly saya selalu kesusahan mencari ukuran yang pas dengan kaki saya. Terlalu gede :X

Hari terakhir, 28 juni 2013, saya mengunjungi Monumen Bajra Sandhi, di sini saya tidak bisa menaiki tangga yang paling atas karena sedang berhalangan. Kata Tour Guide, bagi yang sedang berhalangan tidak boleh menuju ke bagian paling atas, karena di situ terdapat kamar dewa - dewa. Actually, I can't imagine this sentence! Di sini juga saya sempet parno karena gak sengaja tapi berulang kali nginjek sesajen yang berada dimana - mana, agak mistis juga waktu teman teman pada nakut - nakutin. Tapi dengan momok gak sengaja saya bisa ngerasa lega sedikit.
Ketemu bule dari australia yang bisa diajak foto, unik banget ini bule rambutnya warna - warni, ijo, pink, ungu, coklat. Kece nih!



Di monumen ini ada foto - foto sejarah perjuangan rakyat Bali,


 Di bagian kiri pintu masuk terdapat tempat yang nyaman juga, ada genangan air yang saya gak yakin ini sungai apa enggak, apa ya namanya? yaah, semacam air yang menggenang membentuk sungai :x si kelilingi oleh rerumputan kecil yang cocok di buat santai bareng - bareng.


Let me go home ...





Karena dinginnya AC bus, lensa kamera saya berembun, ini hasil jepretan padahal lensa kamera udah dibersihin. 
Tidak lama untuk mengantri menyebrangan menggunakan kapal. Di dalam kapal ini, teman - teman saya lebih  banyak memilih di luar untuk menikmati udara laut, suasana laut dengan bintang - bintang indah sambil menikmati POP MIE


Well, akhirnya usai sudah perjalanan Bali saya,
Damn, I just wanna come back ....



No comments:

Post a Comment

Thank you! Feel Free to ask travelonyet!