JOGJA RASA KETIGA

       Ini sebenernya udah lamaaa banget! Iya, biasalah ngulur – ngulur waktu dan akhirnya mojok di tepian jurang air terjun hampir ilang. Duh maaf banget, saya ngerasa bersalah bener karena, telat cerita soal traveling saya ke jogja. Dan buka kartu lagi aja deh, ada beberapa lagi cerita traveling saya yang belum sempet saya tulis. Hm,.. katanya travel blogger? Enggak! Saya gak suka aja sih di bilang gitu, tapi pengennya emang jadi travel blogger.

       Kunjungan saya ke jogja ini bukan yang pertama kali, dulu waktu SD sudah pernah, terus waktu SMP juga udah pernah. Beruntungnya saya datang ketiga kalinya ini ke tempat yang berbeda. Dulu waktu SD saya mengunjungi museum dirgantara, tempatnya museum pesawat – pesawat gitu deh. Fotonya? Ada sih, di friendster saya yang dulu, dan sekarang udah gak jaman sih friendster, udah saya coba search dan berujung pada lupa dulu nama friendster apaaaa!! Nah lanjut. Selain di museum dirgantara saya nongol di borobudur, malioboro. Sedangkan waktu SMP, saya berada di tempat yang sama, yaaa, borobudur ya malioboro.

     Di kunjungan ketiga ini saya mendarat di Kerator jogjakarta, malioboro dan Prambanan. Seneng banget deh beda tujuannya! Walaupun malioboro juga sama aja sih. Berhubung malioboro emang deket banget sama keraton jogjakarta.

         Well, tujuan saya pergi ini sebenernya ikutan tes praktek bahasa inggris, saya harus nyarik turis untuk saya culik dan saya ajak ngobrol. Ya! Cuma ngobrol dan saya harus ke jogjakarta. No! Ini dinilai sih, di foto, dan ada hasil ngobrolnya.

         Saya berangkat pukul sepuluh malam, dan ada hal yang lebih penting yang harus saya ceritakan di sini. Please, yang muslim, sebelum traveling, saya saranin untuk ngecek jadwal ibadah. Sudahkah anda sholat? Pasalnya dan aaah, nyesel jungkir balik dan semoga Allah mengampuni dosa saya! Di tengah perjalanan saya baru inget belum sholat isya’. Saya galau! Dan saat itu saya mutusin untuk sholat sambil duduk. Eh! Mau allah hu akbar sambil duduk di kursi bus, saya inget dan bodohnya rasa malu saya terhadap manusia lebih besaaar, saya gak jadi takbir karena sadar di sekitar saya ada orang dan di kira saya ngapain coba kalo gitu. Hiih! Akhirnya saya memutuskan untuk sholat sambil diem duduk di bus, dan tidak menggerakkan tangan atau apapun, dan membayangkan saya sedang sholat. Hanya saya membaca doa – doa sholat dalam hati. Well, saya tersadar ini sama saja saat saya males bangun pagi, dan sambil merem tidur ngebayangin sedang sholat. 
Ya allaah maafkan aku...

          Lanjut nih, akhirnya Allah emang perhatian banget, tapi saya yang kagak peka, bus ternyata berhenti di tempat makan dan tempat istirahat, saya terbangun dan langsung menuju ke kamar mandi, mencuci muka dan melakukan buang - buangan itu deh.. dan tau? saya belum juga sholat, saat saya mau sholat rasa takut saya terhadap di tinggal bus lebih besar. dan ternyata bus berhenti sangat lamaa, dan saya menyesal kembali telah menelantarkan ibadaah. well, janji gak ngulang dan maafin saya lagi ya allah ...

            Sampe di tempat mandi pukul empat pagi, suasana dingin banget bro! saya gak tau itu daerah yogyakarta sebelah mana, intinya saya berhenti di cafe Grafika. bersyukur deh, saya langsung dapat kamar mandi karena hal yang paling saya gak suka adalah ngantri kamar mandi lama, dan yang kedua adalah ngantri kamar mandi di saat kebelet buang - buangan itu deh... terus yang paling sialnya lagi adalah udah dapat kamar mandi, udah mandi, eh pengen kebelet buang - buangan itu deh.. tapi gak bisa di buang! 
            Tempat tujuan pertama adalah keraton jogjakarta. Di sepanjang perjalanan ini saya mencoba untuk hafalin jalan, haha! walaupun gak hafal - hafal, tapi setidaknya saya mencoba , iya mencoba. siapa tau besok saya bakal kuliah di sini? menetap di sini? beda sih, sama jaman SD atau SMP dulu, kalo traveling bawaaanya di bus ngorok!
            Dateng ke keraton jogjakarta sekitar pukul enam tiga puluh pagi, dan suasana masih sepi banget, cuman ada orang - orang biasa, turis pun juga belum nongol. Saya sama rombongan akhirnya duduk di halaman depan pintu masuk keraton jogjakarta dan akhirnya perut pun dapat terisi, dan disaat makan itu pula dua turis pun mulai nongol satu dan siap untuk di culik.
Sarapan pagiii

 
Salah satu sudut di keraton jogja
 
            Namanya Mikko dan Melisa , dua manusia yang baru aja nikah dan memutuskan honeymoon di Indonesia, Mikko yang dari belanda dan melisa yang dari venezuella. waktu diwawancarai, si mikko keliatan gak santai banget sih, gak seru!
            well, kalo saya ceritain banyak banget sih turis yang nongol dan masuk dalam daftar wawancara saya, tapi yang lebih unik adalah di disini saya ketemu turis yang datang sekeluarga, dia sama kakak perempuan, kakak laki - lakinya dan, ayah + ibu. saat wawancara, kita ngomongin soal food in his country! coba bayangkan apa yang terjadi? biasanya sih, kita nya yang deg - degan tapi ini, Florian, panggilan akrabnya, keliatan grogi banget kita wawancarai, pegang kertas pun berasa terjadi gempa gitu, terus nulis tanda tangannya ancur. bisa liat waktu kita pertama kali belajar nulis. hmmm, mungkin orang luar negeri jarang nulis di kertas kali ya, kebanyakan gadget sih!
 Florian yang tengah tuh
            Di kearaton jogja ini, sayang seribu sayang saya gak bisa mengikuti secara detail seperti apa sih keraton jogja ini asal mulanya, kenapa kok gak boleh injek lantainya? Kenapa kok bentuk ukirannya begini, begitu? Alhasil setelah saya wawancara beberapa turis saya coba untuk nguntit tour guide yang lagi jelasin turis tentang suatu pola ukiran yang ada di kerton jogja itu, ternyata tiap ukiran itu punya arti, bahkan pohon letaknya dimana pun punya arti. Jadi artinya? Huh! Maaf lagi, saya lupaa dengan penjelasan tour guide itu, namanya juga nguntit, jadi secara diem – diem, sok – sokan jalan tapi sebenernya ngikutin mereka.
            Tips nih, buat temen – temen yang suatu hari mau kaya seperti saya ikutan praktek wawancara turis, coba deh untuk nyari turis yang gak sama tour guide. Soalnya sih, kalau ada tour guide nya kita malah di cegah sama tour guidenya, dengan alasan, “bentar dulu ya, ini terikat jam jadi entar aja, waktunya limited ini soalnya”. Atau “maaf gak bisa di ganggu”. Yang padahal turisnya excited banget sama kita, duh sayangnya ada pagar besar yang membatasi.
            Terus, sebelum wawancara kita pelan – pelan, baik – baikin dia, dan cari waktu yang pas. Jangan asal nyerobot. Dan biasanya, yang paling bersahabat dan selamat datang banget untuk di wawancarai adalah turis yang sudah sepuh, ya! Kakek nenek, yakin deh, mereka bakalan seneng banget sama kita. 
 
Ini kakek - kakek friendly banget sama waktu diwawancarai
Sisi lain dari keraton jogja
 
            Perjalanan pun di lanjutkan ke Prambanan, yeeaa, sekaligus tempat wisata terakhir. Sebenernya sebelumnya saya memang sempat singgah ke malioboro, tapi sam aja sih, ke keraton itu juga di daerah malioboro, deket – deket situ. Dan kegiatan saya saat itu hanya mengantar teman saya belanja. Jeng – jeng! Sebenernya, saya pengen nyoba berjalan mata tertutup di pohon beringin kembar di malioboro, sayangnya saya harus mengikuti temen saya yang ngebet beli pesenan sodara – sodaranya. Yaudah deh,.. 
 
Masuk prambanan dikasih ni nih, kaya kartu ATM

 
Pas habis memasuki pintu masuk prambanan 
            Di prambanan ini saya tinggal kipas – kipas, karena saya tinggal satu turis lagi yang harus di wawancarai. Setelah itu saya lebih suka untuk nyoba menikmati suasana prambanan. Karena sore hari, suasana prambanan pun jadi lebih eksotis dengan pemandangan matahari terbenam. 
matahari dibalik prambanan

            “Dan pandanganpun tertuju padamu”
            Saya menemukan seorang anak kecil yang sedari tadi menggandeng turis mengitari prambanan, dan diselingi dengan percakapan bahasa inggris. Awalnya, saya ngira itu adalah hal biasa, ya.. biasalah palingan juga sama kaya saya. Eh, ternyata dia anak kecil itu adalah tour guide, dengan fasih berbahasa inggris. Duh saya jadi ngiri saya si dia, kemampuan bahasa inggris saya sangat jauh dari dia, bahkan bukan hanya bahasa inggris saja, pengetahuan saya masih sebatas, ini candi prambanan teletak di jogjakarta, di bangun pada masa... ehm.. masa siapa ya!? Nah iya kan. Sedangkan anak kecil tadi sudah fasih dengan pengetahuannya tentang prambanan. Well, diatas langit masih ada langit....
           
            Sekitar waktu magrib, bus memborong kami menuju tempat peristirahatan yang sama seperti tadi pagi, ternyata sih itu tempatnya sejalur sama ke prambanan. Perjalanan seharian ini sih sebenernya tampak menyenangkan, cuman saya belum bisa mengeksplor sepenuhnya tentang tentang jogja. Masih ngebet ke jogja lagi,... belum bisa mencicipi gudeng jogja, belum tau apa itu taman sari, dan pengen mengirup udara malam dan pagi jogja lebih lama....

 

1 comment:

Thank you! Feel Free to ask travelonyet!