BELAJAR NAIK GUNUNG



Hari pertama dan kedua gue habisin di Batu, dan setelah sampe di Batu terus istirahat bentar, kaki gue udah melangkah ke Batu Town Square, atau orang – orang biasa sebut ini Batos. Gue kesana di temenin sama dua sodara gue, ada Dafa dan Sarah. Berhubung rumah sodara gue lumayan deket sama Batos akhirnya gue pun jalan kaki dari rumah ke Batos. Kalau naik angkot juga bisa, biayanya Rp2500.

Di Batos ini Cuma ada dua lantai, dan kaya mall – mall biasanya sih, ada timezone, ada matahari jual baju, ada tempat makan. Tapi cerita gue bakal biasa aja kalau gue cerita “kaya mall – mall biasanya sih”. Haha, oke! Di Batos ini ada yang beda dan menjadi tempat relax paling wenak. Silahkan menuju ke tempat makanan berkumpul yang teletak di lantai dua deket main game. Disana kita bisa menikmati makanan sambil menghirup udara segar kota batu di balkon yang lumayan luas. Kalau misalnya gak kebagian tempat duduk di balkon, masih bisa didalem dan menikmati suasana luar, karena pembatas ruangan dalam dan luar pake kaca.

Batos itu deket sama Alun – alun kota Batu, Masjid Nur Batu, dan Batu Tourism Center. Jadi setelah ke Batos gue langsung merayap ke Alun – alun kota batu dan Batu Tourism Center. Waktu itu lagi hujan rintik – rintik dan suasana Batu mendung, terus gue lupa gitu gak bawa payung.


Tips!

1.       Kalo traveling jalan kaki rame – rame dan biar gak bosen + capek, buat acara main – main seru di jalan, misalnya main sembunyi – sembunyian, terus ,main tebak – tebakan, atau kejar – kejaran seru balapan lari. Eh tapi yang terkhir itu jalaninnya woles ya, ya gak kayak lomba lari maraton juga -_-
2.       Inget! Jangan lupa bawa payung kalau liburan di bulan – bulan basah
3.       Jalan kaki kalau tempat tujuan deket lebih enak, bisa nikmati suasana beda di sekitar.
4.       Buat lo yang pengen naik gunung tapi gak kesampean, jalan – jalan aja di kota batu ini. Udah sama kayak naik gunung loh, lagian batu kan juga di gunung, jalannya naik turun, dan bisa buat latihan pemula yang naik gunung. 


 Jalan - jalan men!

Di alun – alun batu ini ada bianglala yang gede banget, dan mirip kaya di luar negeri itu. Gue udah pernah naik ini waktu liburan lalu, jadi ya gak naik lagi sih. Lagian waktu itu juga lagi tutup atau gak beroperasi. Kalau kapan waktu beroperasinya, gue belum tau juga sih, yang jelas waktu hari ke dua gue nimbrung di alun – alun kota Batu lagi bianglalanya beroperasi, itu sekitar jam dua siang.
Biaya untuk naik bianglala ini Rp3000, itu satu putaran ya , santai aja bianglalanya gak cepet kok jalannya, jadi kita bisa melihat dan nikmati suasana kota batu dari ketinggian.


Di alun – alun kota batu ini gak Cuma bianglala yang bisa kamu nikmati, ada wahana anak – anak untuk bermain, dan wahana air mancur yang timbul dari tanah dan bisa lo buat main – main seru gitu. Jangan lupa abadikan foto kamu di sini, alun – alun kota batu.

Di alun – alun kota batu ini juga ada apel guede gitu yang sebenernya itu adalah kamar mandi dan pusat informasi. Kemarin gue sempet ke pusat informasi gitu, dan gue sarain buat yang pengen dapet informasi pariwisata di kota batu dan dapet brosur – brosurnya mampir aja ke bangunan berbentuk apel yang ada di alun – alun kota Batu.

 Habis ambil brosure di pusat informasi

Kalau soal Batu Tourism Center (BTC), itu sebenernya adalah tempat makan gitu, disitu bisa temuin banyak makanan, dan jual tas, baju atau cinderamata. Gue pernah kunjungin ini liburan lalu juga, untuk yang edisi ini gue gak kunjungin. Ada suasana tampak berbeda, dulu waktu pertama gue kesana waktu pembukaan, jadi rame gitu deh, terus waktu edisi ini gue kesana, sempi banget. Kata sodara gue sih, harganya mahal jadi gak ada yang kesana.

Batos,BTC , alun – alun kota batu iini berdekatan jadi lebih enak kalau singgah disana. Dari alun – alun ngelewati BTC kita bakal di temuin sama banyak makanan yang tumpah ruah, disitu ada ketan legenda, yang udah ada dari sejak jaman dulu. Sayang gue belum sempat nyicipin. Terus gue saranin untuk cobain cilok bakar yang orangnya jualan di jalan pas mau ke BTC dari alun –alun Batu. Pokoknya kamu jalan aja deh dari alun – alun batu ke BTC entar di kiri jalan bakal nemuin orang jualan cilok bakar.
 Cilok bakar

Di hari keduanya gue aslinya mau ke Taman Baca (TB) terus kata sodara gue, TB kalau minggu buka jam dua siang. Well, akhirnya kita putusin untuk jalan jalan tanpa arah dulu yang masih di sekitar alun – alun Batu. Tapi ternyata hujan turun dengan deras, dan gak bawa payung. Akhirnya gue neduh di masjid An-Nur yang berada di sebelahnya alun – alun kota Batu. Disana di sediain tempat istirahat bagi pengunjung. Semacam gazebo gitu, ada karpet dan meja persegi.

Karena hujan bener – bener gak bisa kompromi akhirnya gue memutuskan untuk pulang dan gak jadi ke TB. Kali ini naik angkot karena hujannya emang gak bisa kompromi. Tapi sebelumnya gue sempetin untuk ngisi persediaan air minum gue di kran yang di sediain di masjid Nur. Tulisannya bisa di minum dan air matang. Oke deh, gue coba aja. Niatnya emang pengen ngirit biar gak beli air, tapi setelah gue coba minum, rasanya aneh gitu dan gagal untuk gue habisin.

Besoknya gue bakal move on ke Malang dan gak sabar untuk ketemu sama gerbang maut di Museum Brawijaya




No comments:

Post a Comment

Thank you! Feel Free to ask travelonyet!