“Kamu sudah tau ya..”




Halo malang,
Gue sampe dimalang , dari batu ke Malang ini, kamu bisa naik bus, yang katanya sodara gue bayarnya Rp3000. Murah banget kan ya, (Gue gak yakin segitu :3) Batu – Malang itu sih sekitar 30 menit. Untuk edisi ini gue ka Malang gak naik  Bus karena udah ada tebengan. Hehe,
Kalau misal kamu naik Bus, entar kamu bisa turun di terminal Landungsari, terminal itu deket sama Universitas Muhammadiyah Malang. Setelah itu bisa naika angkot, naik angkotnya gak sembarangan, tergantung dimana tujuan kamu sesuai daerah. Ada angkot AL, GL, dll masing masing huruf mewakili daerah yang di lewati angkot, misalnya AL = Arjosari – Landungsari

Rumah sodara gue yang dimalang juga strategis, deket sama terminal Landungsari gitu, jadi enak sih kalo kemana – mana. Tapi ada ribetnya dikit sih.

Hari pertama di malang gue sama sodara gue yang dari Batu tadi, nebeng sodara gue dari malang dan kakak gue yang mau berangkat kuliah ke Univ. Brawijaya. Jadi ngirit biaya naik angkot. Dari rumah sodara gue ke Univ. Brawijaya lumayan jauh, eh tapi sebenernya gue belum bisa tentuin jauh enggaknya sih, sejauh ini gue enjoy, jadi kalau enjoy dan gak ngebosenin ya gak jauh sih, lumayan lah. Kalo mau univ brawijaya dari rumah sodara gue ini yang di daerah perumahan embong anyar setelah keluar gang dan menatap jalan raya tinggal lurus aja. Misal kamu lagi ada di Univ. Muhammadiyah Malang (UMM) yang juga deket sama soadara gue, dari UMM tinggal terus aja, terus, entar bakal ketemu sama pertigaan yang kalo belok kekiri adalah jembatan, dan kalau noleh kekanan udah Univ. Brawijaya


Gue dan sodara gue dapat satu keberuntungan, karena kakak gue dan sodara dari Malang gue sama – sama kuliah dan motor lagi nganggur. Akhirnya gue pinjem motor kakak gue untuk menuju ke Museum Brawijaya yang letaknya, menurut gue sekali lagi sih, sama – sama deketnya sih. Hehe..nah, misal dari Univ. Brawijaya (UB) mau ke museum Brawijaya, dari pintu keluar Univ. Brawijaya yang deket Fakultas Kedokteran, habis keluar tinggal terus aja ke arah Malang Town Square yang letaknya juga deket banget sama UB. Itu terus aja deh, terus, sampe nanti nemu perempatan yang tengahnya ada bunderan gitu, nah itu kamu belok kanan aja, habis itu terus – terus – terus deh, ntar juga bakal ngelewati gereja di sebelah kiri, nah habis ngelewati gereja, pelanin jalan kamu, entar liat di sebelah kanan ada tempat yang di depannya ada semacam kendaraan buat perang gitu deh, nah itu Museum Brawijaya. Atau bingung, liat aja di sebelah kiri ada perpus umum Malang, nah di depannya pas itu Museum Brawijaya.

Biaya tiket masuk museum Cuma Rp2500 , sebenernya bisa loh langsung masuk ngeloyong gitu, haha! Jangan ditiru! Sebagai traveler yang baik harus dan untuk menunjuang perawatan ini museum, juga harus bayar men!!

Masuk ke museum ini hawa nya bener – bener beda loh, disini bakal nemuin barang – barang dari jaman dahulu, dari yang mulai pakian beks perang sampe alat – laat perang. Disini juga di lengkapi foto – foto pas waktu perang gitu, umumnya setelah kemerdekaan.

Gue sempet gak berani masuk sih, jadi waktu sodara gue belum selesai baca – baca tulisan yang tertulis di bawa foto di ruangan pertama, gue langsung melancong ke ruangan kedua, dan well! Itu Cuma ada gue disitu, hawanya itu beda banget, emosi museum in terlalu kuat, akhirnya gue balik ke ruangan satu di sebelah kiri museum dan culik sodara gue untuk cepeta ke ruangan ke dua di sebelah kanan ruang museum.


Yang paling gue inget dari sini adalah, ternyata disana juga ada bagian dari sejarah kota Bojonegoro, ada burung yang di kerasin yang sudah luka – luka dan bulunya awut – awutan gitu, dulu dipake untuk kirim surat antara lamongan bojonegoro, terus ada tulisan pakian tentara peta yang tulisannya bojonegoro, ada juga foto para pasukan yang lagi mau upacara penyerahan kota bojonegoro, wow!!

Burung yang, dikerasin! bayangin dulu gimana dia ikut dalam pertempuran






Akhirnya gue ketemuan sama gerbong maut! Jeng – jeng, ini ada di halaman luar di tengah museum yang bersebelahan dengan perahu, deket kamar mandi museum yang katanya horor, dan deket perpustakaan. Gue ngelilingi gerbong maut yang merupakan salah satu dari gerbong maut yang dulu datu gerbong itu di masukin 100 orang, dan banyak yang meninggal. Lagi – lagi itu kerjaan belanda.

Gue sempet liat di dua dunia yang trans7 yang katanya itu ada penunggunya gitu, dan waktu gue liat dalam gerbong gue sapa gitu penunggunya, “hai penunggu apa kabar”, terus emosi gue menguat gitu yang bikin gue buruan move on dari tempat itu.

Waktu gue berkunjung ke situ perpusnya tutup, kalo kata sodara gue itu perpus ada buku – buku bersejarah gitu, tapi katanya sih gak bisa di baca dan jadi pajangan gitu. Itu kata soadara gue yang juga udah pernah ke ini museum brawijaya.

Tips di museum !

1.       Jangan tergesa – gesa untuk pulang. Nikmati suasana museum
2.       Baca tiap detail cerita yang di suguhkan di museum
3.       Jangan lupa nyapa penunggunya :3
Waktu mau pulang dari museum gitu, gue sama sodara gue nyempetin naik ke atas lantai dua museum, yang sebenernya gak ada apa – apa, Cuma ya kaya atap gitu deh. Terus tiba – tiba gue di samperin sama bapak – bapak TNI yang jaga museum itu,

“kamu mau saya kasih foto penampakan?”

Begitu pak TNI bilang gitu gue langsung excited gitu , dan langsung dikirimin foto penampakan lewat bluetooth. Oh men! Ternyata itu foto seorang pengunjung tiga hari yang lalu yang foto di sebelah gerabang maut dan ada penampakan yang ikutan foto.

*waktu nulis inu gue merinding*

 Nih foto penampakannya. bukan yang endut baju merah biru loh, yang di gerbong itu

Perjalanan gue edisi ini semakin berbeda degan pertemuan pak TNI di museum ini, gue pun lanjut ke alun – alun tugu kota malang. Alun – alun ini di kelilingi oleh sekolah SMA tugu (SMA 1, 3, 4 Malang), gedung DPR, dan gedung wali kota. Dan tempet ini katanya juga serem men! Apalagi sekolah tugu, kata sodara gue dari Malang yang dulu juga sekolah disitu, disitu semacam ada kerajaan gitu deh, ehm, iya kerajaan makhluk goib

*gue nambah merinding*


Di alun – alun tugu ini gue Cuma foto dan duduk santai gak sampe 30 menit, soanya gue udah pengen cepet balik ke UB. Waktu pulang nih, gue sebenernya sama sodara gue mau ke Museum Malang Tempo Doeloe yang dari internet katanya berdekatan dengan gedung wali kota malang. Tapi setelah tanya sini situ gue gak nemuin. Terus nih di tambah pusing dan puyeng soal jalan kota malang yang satu arah akhirnya gue memutuskan untuk pulang ke UB.

Waktu pulangnya ini juga super duper bikin puyeng, sekarang malang dibuat sistem satu jalur dan Cuma angkot aja yang enggak sejalur, jadi kalau kamu liat ada marka jalan warna kuning, daerah itu jangan di lewati ya karena itu khusus untuk angkot. Eh iya sumpaa, ngelu pisan waktu pulang mau ke UB, apalagi UB juga ikut – ikutan buat pintu masuk dan keluar yang beda sekarang. Jadi udah puyeng banget pokoknya.

Sebenrnya waktu ke UB gue sama sodara gue mau ke perpus UB sih, tapi katanya itu Cuma bisa dimasukin mahasiswa, yaudah gak jadi. Tau gak sih kenapa gue penasaran banget pengen kesana. Katanya perpus itu angker banget, dan hantunya lucu

*merinding lagi dan lagi*

Dari banyak cerita yang gue dapat dari sodara gue dari Malang, pokoknya tiap habis ketemu sama hantu UB, si hantu bakal bilang

“Kamu sudah tau ya....”

Sayangnya gue gak bisa keperpus UB, dan pulang naik angkot AL dari UB ke landungsari terus lanjut naik angkot lagi dari landungsari ke rumah sodara gue.




No comments:

Post a Comment

Thank you! Feel Free to ask travelonyet!