NADIA DAN KERUPUK MELINJO




Malang udah jadi bagian dari rutinitas tujuan liburan. Ya emang ada sodara sih disitu. Sebenernya pengen sih ke jakarta, bandung, yang di jawa barat gitu deh. Tapi belum kesampean. Dan telepati aku tuh semacam kaya udah nyangkut di Jawa Barat dan Jawa tengah. Udah suntuk di Jawa Timur kali ya?

Liburan di awal ini aku ke malang lagi. Gak tau ini udah kesekian kalinya pokoknya. Tapi aku selalu berusaha untuk buat ini beda! Beda beda dari yang sudah – sudah. Kalau dulu waktu SD, SMP aku gak bisa explore malang, dan kalau keluar jalan – jalan selalu ngandelin sodara kalau gak kita nebeng pakdhe. Tapi misi ku liburan ke malang kali ini adalah bikin perjalanan ku beda!

Awalnya aku mau jalanin ini pake bus sendirian bawa tas backpack gedhe gitu, tapi jalan membawa ku ke irama lain. Akhirnya aku naik travel diparaja tour. Ongkosnya emang beda jauh sama naik bus. Satu orang Bojonegoro – Malang sukses keluar dari kantong Rp850000 . Dari travel yang udah – udah, ini adalah travel yang sukses buat aku enjoy, ada voucher Rp10000 untuk makan di daerah krembangan, dan tempatnya bersih, milik orang arab gitu deh. Dan sopirnya juga ramah, easy going, jadi perjalanan juga wenak dan kebetulan waktu itu didukung oleh suasana kabut mendung dan akhirnya hujan. Semakin memberikan efek enggak mabuk ketika di jalan gunung yang lenggak – lenggok gemulai itu.


Di travel ini aku ketemuan sama Nadia. Dia adalah temen perjalanan di Malang pertama untuk edisi kali ini. Orangnya cantik, putih dan arab – arab gitu deh. Dan dia baru pertama kali naik travel sendirian. Mangkanya gue juga kaget gitu waktu dia belibet tanya ini itu

“Mbak toiletnya ini bayar gak?” (waktu di tempat makan)
“Mbak dimana toiletnya aku gak tau, boleh antar?”
“oke!” jawabku

“Dek vouchernya kan 10000, silahkan ambil kerupuk melinjo, ini ada sisa 2000 yang belum kepake”, kata mas yang punya RM

“mbak bantu aku nyari kerupuknya ya”
“....... (masih ribet sama makanan)”
“mbak! Ayo to bantu aku, mana sih kerupuknya”
“iya itu tinggal ambil aja”, aku woles!
“mbaak, aduh ya ws ini aja ya tak ambil”

“mbak ini sampe mana?” (wakti di jalan)
“sampe kabupaten malang”
“ha? Udah sampe malang?”
“kabupatennya, belum kota”
“tapi sampe malang to mbak?”
“iya tapi kabupatennya Nad”
“oh ya udah aku mau ngabarin mbak”

Dan masih banyak kecerewetan Nadia lainnya, well, aku kira Nadia adalah seorang siswa SMA kaya aku. Tapi ternyata dia baru keluar dari SD Dan sekarang jadi siswi MTS.
Tapi pertemuan ku dengan Nadia kepaksa keputus setelah aku udah nyampe di Batu, kota tujuan pertama ku untuk edisi kali ini. Waktu aku pamitin duluan, dia masih ribet sama telpon kakaknya. Dan akhirnya, bye nadia semoga bisa ketemu lagi !

No comments:

Post a Comment

Thank you! Feel Free to ask travelonyet!