PENCARIAN PAHLAWAN DI SURABAYA





Surabaya itu kota pahlawan, dan kamu bakal nemuin banyak kota – kota tua yang bakal bikin tangan gatel untuk foto – foto. Dan perjalanan kali ini, aku bakal bawa kamu ke Surabaya. Misi kali ini aku di temenin sama tiga orang temen, Marwa, Ifa, Budi. Kita mau ngebuktiin nih bener gak sih kalo Surabaya itu bener – bener kota pahlawan.

Gak bisa tidur adalah permulaan dari perjalanan ini. Hari ini beda banget. Aku bakal berangkat dan pulang ke surabaya dengan transportasi yang berbeda. Berangkat bakalan naik kereta dan pulang bakalan naik bus. Dan yang bikin deg – deg an adalah pas berangkatnya, takutnya enggak dapet kereta. Dan itu yang semakin membuat enggak bisa tidur di malam harinya.

Akhirnya berhasil bisa bangun pagi, dan berangkat jam lima di stasiun kereta api Bojonegoro
, dan yang lebih penting adalah Kereta api KRD dari Bojonegoro jam 6.10 pagi ternyata enggak ada. Aku langsung syok liat papan jadwal pemberangkatan kereta api di stasiun Bojonegoro. Oh tidak! Kenapa bisa sebuta ini, padahal well kemarin aku juga udah nibrung ke mari sama Ifa, tanya soal jadwal pembrangkatan. Ternyata salah info dan akhirnya kereta cepu express mengantarkan kita menuju surabaya dan tiga puluh lima ribu rupiah bebas move on.

Sebelumnya juga udah Broken Heart part I , karena bus Surabaya Heritage Center gak beroperasi hari senin dan sudah full booked sampai bulan januari.

Mau gak mau, juga harus berangkat naik kereta, walau tiketnya bikin broken heart part II.

TIPS!

Kalo misal kepo soal tiket kereta (atau pesawat atau bus) keponya yang beneran kepo, jangan sampai teledor. Tanyakan dengan benar tiket ini pakai transportasi apa dan biayanya berapa, jam keberangkatannya juga gak boleh lupa.

Perjalanan pertama naik kereta cepu express nyaman banget. Sesuai sih sama harganya. Suasana di sekitaran luar jendela kereta api selama perjalanan terbentang sawah dan rumah – rumah penduduk.

TIPS!

Untuk mengisi kegalauan di kereta api, main tebak – tebakan sama temen – temen kamu. Tapi kalo udah bosen , jangan main itu mulu, ganti permainan, kalo itu terus, yakin deh bakal bosen dua kali lipat.


Touch down surabaya tepat banget pukul sembilan waktu Indonesia bagian Barat, Kalo tadi aku berangkat dari stasiun Bojonegoro gak begitu rame, beda jauh sama suasana stasiun Pasar Turi Surabaya bener – bener bikin kamu pusing kalo enggak kebiasa liat orang lalu lalang begini.

Dan pencarian pahlawan pun dimulai...

Kita bakal kepo sama pak petugas kereta api, tapi well orangnya gak nongol, jadi pas didepan nyebrang jalan ada banyak angkot, kita pun tanya sama pak sopir tukang angkot. Disini gue pusing lagi karena bingung naik angkot apa, akhirnya pahlawan pertama kita datang, salah satu supir angkot nyaranin kita untuk naik angkot “Q” dari stasiun kereta api Pasar Turi ke jalur Jembatan Merah Plaza (JMP) karena jalur ke sampoerna musium lewat situ.

Didalem angkot aku ketemuan lagi sama mbak – mbak awalnya cuek dan sibuk sendiri sama gadgetnya terus jadi berubah baik banget jadi malaikat gitu, dan dia kasih tau kita petunjuk kemana arah menuju museum sampoerna yang lebih deket. Oke sebut saja Mbak Pahlawan kedua diangkot ini dengan sebutan Mbak PKA alias Mbak Pahlawan Kedua Angkot.

Kata si Mbak PKA, kita gak harus turun JMP, karena entar malah kejauhan, kita disuruh turun WK. Dan setelah angkot berhenti kita diturunin di perempatan yang sebelah kanannya ke kantor pos dan sebelah kiirinya belokan dengan bangunan – bangunan tua.

Widih, thank you banget buat Mbak PKA, aku pun melewati jalur belok kekiri, melewati tembok tembok tinggi dengan macem – macem tulisan di sebelah kanan. Disini aku bakalan gak kasih tau soal jalan ke museum sampoerna setelah turun dari angkot. Karena aku juga bingung jalannya, misal kamu entar ikuti rute ku, tinggal jalan aja dari perempatan WK turun angkot tadi belok kiri dan ikuti jalur.

#GAKPENTING
Jalan di Surabaya itu ruwet banget :#

Jodoh enggak kemana, pahlawan ketiga kita adalah bapak jualan warung yang kasih tau kita kalo museum sampoerna sudah dekat. Yeah! Panggil aja bapak jualan warung dengan sebutan Pak W. Iya nih, aku gak sempet tanya nama beliau. Berkat bantuan Pak W aku dan tiga temen aku berhasil menatap museum sampoerna yang keren banget gitu. Suasananya enak, bersih gitu, walau surabaya lagi nyalain pemanas ruangan.

Broken heart part. III , pas kita mau masuk museum nya gitu yang pintunya ketutup rapat, baru aja masuk lima langkah kita udah disuruh keluar lagi. Karena umur kita belum delapan belas tahun. Akhirnya kita cuma bisa jerit – jerit didepan pintu museum sampoerna dan yaah, broken heart banget gitu deh.

TIPS!

Kalo kamu mau kesuatu tempet, yakin deh! Harus cek bener – bener tempatnya itu boleh dimasukin apa enggak buat sesusia kamu, terus bayar apa enggak, terus yaa sampai detail gitu deh apalagi kalo perjalananmu nggembel kaya kita begini.

Karena kita galau banget, kita minta petunjuk nih sama pak satpam museum sampoerna, kata pak satpam nih, di surabaya emang banyak tempat wisata tapi aksesnya sulit. Jadi kita pun memutuskan untuk cari makan dulu karena sejak pagi belom makan. Oh, ya! Pak satpam sampoerna ini udah kami nobatkan jadi pahlawan keempat dalam perjalanan kita ini. Selamat,pak satpam!

Didepan museum sampoerna ada rumah makan padang, berhubung entar takut kemahalan akhirnya kita berpaling dan menuju ke sebelah kiri museum sampoerna ada warung di pinggir jalan yang jualan lontong balap. Nah! Belom tau kan apa itu lontong balap, makanya ini aku lagi nyobain.

Penjual lontong balap ternyata sudah jualan sejak 1993 gitu, dan yang menjadi kabar super duper baik adalah bapak lontong balap ini asli Bojonegoro, men! Terus imajinasiku berjalan gitu kesuatu tempat dengan judul “Dapat gratisan”. Iya nih, kalo dari buku – buku perjalanan gitu kalo kita ketemuan sama penjual yang dari asal daerah yang sama kita bakal dapat satu keberuntungan. Ya bisa makanan kamu didiskon, digratisin, atau ditambah porsinya gitu.

Kita beli es teh dan lontong balap, setiap sendok lontong balap yang aku makan nih, aku berdoa demi dapat gratisan. Sambil muji – muji gitu, “lontongnya bikin aku lagi di arena balapan, bikin semangat terus. Perjalanan kita bakal menyenangkan teman – teman!!!”

Pas mau bayar,...

“ini pak uangnya”, kasih seratus ribu ke bapaknya
“wah ada uang kecil gak?”
“gak ada pak”
“eh ini aku punya”
“iya ini loh,..”

Uang recehan pun terkumpul,...

“berapa ya pak ...?”

*Tamat*

Kita bener – bener broken heart part empat, kita di kasih harga yang mahal banget. Untuk lontongnya normal sih harganya enam ribu, tapi es tehnya empat ribu rupiah. Oh men! Awalnya kita bakal nobatin pak lontong balap sebagai pahlawan ke perjalanan kita, tapi semua imajinasi itu hancur lebur.

TIPS!
Siapkan uang recehan yang banyak. Jangan uang gedhe. Bersikaplah selayaknya gembel kalo lagi makan di pinggir jalan. Kalo mau bayar makan diusahakan uang pas ya, dan tanya harganya dulu sebelum makan.

Dari tempat lontong balap kita kembali lagi ke jalan raya besar yang tadi tempat peberhentian angkot, kalo tadi pemberhentian angkot di sebelah kanan, sekarang kita ke sebelah kiri karena ingin menuju ke Tunjungan Plaza (TP).

Di jalanan belok sebelah kiri ini kita bakal ketemu sama POM Bensin, sempetin deh untuk buang air kecil atau besar. Karena nebeng di POM Bensin gini lebih enak hemat biaya, dan gak bayar. Terus perjalanan juga bisa nyaman, gak ngempet ini itu.

Kalo mau ke JMP, kita tinggal terus aja tuh, tapi karena mau ke TP kata pak satpam bank JATIM kita harus nunggu di perempatan yang depannya adalah Bank BNI. Nah sekitaran daerah ini deket banget sama Bank – Bank gitu dan bangunannya tua – tua tapi keren gitu. Oh ya, Pak Satpam Bank Jatim jadi pahlawan kita juga, karena udah kasih tau jalan ke TP, yang katanya juga kita bisa naik Bus Damri P1.

Nunggu bus nya lumayan lama, jadi sambil nunggu kita sambil berdoa gitu biar bisa tepat waktu ketemuan sama Pahlawan Utama kita kali ini yang pernah berjuang di medan tempur. Ini sudah jam sebelas lebih, kalo misalnya nanti jam dua belas belum juga dapat bus kita bakalan broken heart lagi. Uh!

TIPS!

Kalo naik bus kota gini dan bareng – bareng, pas pak kernetnya narik duit karcis, jangan bayar sendiri – sendiri, bayarnya gabungan gitu, jadi ada satu yang bilang. Soalnya nih, kemarin ifa, marwa, budi, mereka tiga orang cuma bayar sepuluh ribu sedangkan aku, yang tempatnya kemarin sendirian didepan bayar empat ribu.

WOW! Kita gak sabaran untuk bertemu Pahlawan utama kita ini. Syukurlah, pas sampe Tunjungan Plaza kita enggak ketinggalan untuk dapat tiket masuknya, dan setelah menunggu beberapa menit akhirnya, pintu pun terbuka dan kita siap ketemu sama Pahlawan utama kita.

Karena emang beliaunya sudah meninggal, tapi kita berkesempatan untuk bernostalgia bersama beliau lewat film karya Hanung Bramantya, “Soekarno”. Ini nih yang kita maksut dengan pahlawan utama kita, Bung Karno yang menjadi presiden pertama republik Indonesia.

Wuf, setelah nonton filmnya di bioskip Tujungan 21, kita beneran berasa hidup kembali gitu, digugah sama perjuangan dulu yang mati – matian. Jadi tadi waktu kita nonton berasa ikut perang gitu deh, jadinya perut kita terasa lapar dan langsung nyebur di tempat makan di TP.Kalau gini jadinya bukan gembel sih, soalnya makanan di TP ini gak cocok sama kantong kita, jadinya dari hasil pemburuan kita cari deh harga yang paling murah. Murahnya di TP iti sebenernya beda sama murahnya yang kita maksut. Gitu sih. Hm..

Jam sudah menunjukkan pukul empat sore, dan saatnya pulang.
Well, setelah ketemu pahlawan utama kita, kita tetap harus cari pahlawan lain yang bisa membawa kita untuk kembali ke Bojonegoro.

Ada mbak – mbak yang duduk di halte yang kasi petunjuk, kalo mau ke terminal Osowilangon dari TP harus naik bus kota terus entar turun Jalan Indrapura, baru deh bisa naik angkot ke terminal osowilangon.

WOW! Udah banyak banget pahlawan yang udah bantu kita di perjalanan kita kali ini, bener juga sih surabaya kota pahlawan. Buat kamu yang suka jalan – jalan mampir deh ke surabaya dan rasakan indahnya nostalgia di kota ini.

BEHIND THE JOURNEY!
                Aslinya kita mau ikutan tournya Bus Sampoerna Heritage Center yang ada di sampoerna museum, jadi kita sekali jalan untuk bisa keliling surabaya dengan dipandu dengan Tour guide, tapi pas aku tanya via email gitu di email sampoernya museum, sayangnya Bus ini senin gak beroperasi dan sudah full booked sampai januari besok. Dan aslinya habis muter – muter pakai Bus kita tinggal ke TP. Tapi perjalanan membawa kita ke situasi yang berbeda. Pelajaran Traveling itu gak bakalan kita dapetin di suatu tempat yang namanya kelas! Ini bener – bener hidup! Kita gak tau apa yang akan terjadi pada perjalanan kita. Be ready!

Terimakasih 
untuk setiap pahlawan penunjuk jalan 
yang membantu kita dalam perjalanan kali ini


No comments:

Post a Comment

Thank you! Feel Free to ask travelonyet!