Sendirian

Kalau diitung saya masih sangat newbie banget di dunia jalan - jalan. sebenenya bukan jadi profesi sebagai travel blogger sih, juga gak pengen disebut travel blogger karena emang rasanya logo itu gak pantes buat saya, yang maish newbie dan bau kencur gini.

Karena masih newbie traveling pun juga masih di itung, tapi FYI ternyata sebenernya dulu udah kemana - mana tapi enggak sempet nulis ceritanya dan gak ada fotonya pula. Jadi, ya gak bisa cerita dan gak ada bukti. Misal nih, baru sadar kalau saya dulu pernah ke Ponorogo dan muncak ke gunung Bromo.

Kalau di tanya suka traveling sama siapa, saya gak bisa jawab. Well karena di setiap traveling siapa itu ada kelebihan dan kelemahan. Ya cuman bisa dinikmatin aja sih. 

Kalau traveling bareng keluarga, enak sih, kalau beli apa - apa gak perlu susah - susah mikir tujuh kali untuk keluarin duit. Terus misal ada sesuatu terjadi juga santai karena ada keluarga yang setia bantu. Tapi Badmoodnya adalah kadang suka selisih pendapat gitu. Apalagi si Bapak yang suka foto - foto di waktu yang gak tepat. Haha, oke yang itu bisa dibuat lucu - lucu an sih. Tapi yang paling Badmood saat saya ikutan traveling bareng keluarga adalah saat belanja. OMG, bukannya saya gak suka belanja sih, cuman badmood aja sih jalan - jalan di buat belanja banyak, mending juga duit
dipakai untuk coba wahana atau beli makan gitu. Apalagi kalau belanja baju dan saya disuruh milih, ampun! saya nyerah, karena setiap nyari ukuran baju gak ada yang cukup, baju di toko - toko tuh kebanyakan kecil dan ketat - ketat. sekalipun ada baju yang cocok buat saya adalah ukuran cowok. FYI pernah udah nemuin baju yang cocok dan pas, eh pas diliat di papan atas bajunya "Baju Ibu Hamil". Mampus gue! saya pun gak jadi beli. Anyway badan saya gak sebesar monster itu kali, badan saya tetep ideal, tapi anehnya selalu gak ada yang cocok. FYI ini keknya cocok untuk barang - barang Jawa Barat dan Luar negeri :V

Nah kalau traveling sendiri, ini adalah impian saya. Sejak dulu sampe sekarang pun lebih mending traveling sendiri, karena sempet males aja, ngajak temen - temen yang ada "ayok" tapi gak jadi - jadi, atau gak cocok aja sama travelmate yang udah - udah. Enak sih kalau traveling sendiri,  mau kemana aja ya terserah, mau tidur di mushola atau beli makanan yang serba murah pun gak masalah, gak perlu ada rundingan - rundingan dulu deh. Ya kalo di buku - buku traveling yang pernah saya baca sih, susahnya kalau penginapan. Misal harganya 200.000 , kalau sendirian bakal move on 200.000 itu uang ke tangan pemilik hotel, tapi kalau traveling orang sepuluh kan, biaya inapnya bisa patungan. cuman keluar 10.000 doang.

Faktanya, tiba - tiba saya jadi tersiksa untuk traveling sendirian ketika kemarin saya sempet nekat untuk melakukannya walau gak full version sih. Jadi kemarin pas di jogjakarta, seperti yang saya ceritain di atas karena saya gak suka belanja. Akhirnya saya memutuskan untuk berpisah dari rombongan keluarga. Saya lebih memilih untuk menuju taman pintar. Awalnya saya semangat, tapi ada suatu hal terjadi. Saat pengen foto saya kesusahan untuk foto diri saya sendiri. Mau gak mau saya minta tolong sama orang asing yang juga nongol di Taman Pintar. FYI hasilnya gak banget, hasilnya gak jelas, dan kalau mau minta foto lagi sungkan. Akhirnya saya empet untuk gak banyak foto.


Di sisi lain, juga rasanya sepi gitu jalan - jalan gak ada temen, walau sekitar rame, dan dengan sendirian saya jadi kenal orang - orang baru. Tapi tetep lah gak rame. Apalagi waktu di taman pintar itu saya nyoba nonton bioskop 4D. Saya kira banyak banget yang liat, eh ternyata pas beli tiket cuma saya yang nonton. Dan hasilnya, bioskop sebesar itu cuma saya penguhinya. FYI untung aja lah filmnya gak horor, kalau horo udah ampun deh gak lagi.

Dan berikut ini adalah berartinya traveling rame - rame atau tarveling sendirian tapi wajib kudu bawa tongsis :V
 


 Mbak - mbak penjaga salah satu mainan di taman pintar yang udah baik mau fotoin saya berulang kali

 Hasil foto Mbak Tiara, siswi SMA asal Jakarta yang juga lagi jalan jalan sama temen temennya

Hasil foto dari Mbak Dita, mahasiswa jogjakarta yang lagi main kesini sama temennya yang lagi liburan

 Yang satu ini nyoba tipe timer kamera, tapi hasilnya wekwek banget.


No comments:

Post a Comment

Thank you! Feel Free to ask travelonyet!