#TRAVELONYET 5 hal keruwetan di Banyuwangi

           Duh, udah berapa lama gue engga terjun bebas di jalanan, menatap indahnya pepohonan hijau dan air terjun yang meluncur dengan bebasnya. Dan, semua perjalanan gue tuh berasa di warnain dengan formalitas, ospek jurusan jadi peserta kek, latihan kepemimpinan dasar yang jadi panitia, atau bahkan cuma bisa nebeng liburan dengan label wisata keluarga. Berasa pengen bisa berangkat planning  sendiri liburan gue dan membwa predikat backpacker. Yes, gue emang gak pernah backpacker an sendirian, dan selama ini perjalanan  gue, ya itu di warnain denga nebeng bersama embel - embel.
         Setelah lama gak jalan - jalan ditempat yang belum pernah gue tongkrongin akhirnya nih gue kembali hadir menyapa laut, gunung, sawah, pepohonan yang tiap hari juga disitu aja nyaksiin manudia yang hilir mudik berganti. Meskin kini perjalanan gue tetep aja bersama label. Awalnya gue sempet males nih ikutan ini kegiatan, karena pas gue tau kalau ini kegiatan gue jadi panitia, ya gue kira gue jadi peserta jalan jalan gitu. Ehm, emang imajinasi gue terlalu jauh karena emang yang ngajakin gue adalah badan eksekutif mahasiswa. Ya karena magang di BEM , gue diajakin menteri divisi yang gue magang-in untuk ikut bantuin jadi panitia Sunrise of Java Camp di Banyuwangi. Tugas gue cuma foto - foto dan video, tapi ini tuh berasa pertama kali gitu. Gue suka foto - foto emang dan video juga, lebih banyak foto sih, tapi selama ini gue gak pernah bener - bener pegang kamera DSLR, selama ini gue cuma andelin kamera digital yang pada dasarnya kan enggak pernah di otak - atik sana sini. Kedekatan DSLR gue hanya sejauh motoin temen gue pake kamera DSLR dia juga. Keberangkatan gue ini sebenernya membawa beban yang luar biasa, pertama karena this is first time gue bener - bener intim sama DSLR, terus gue membawa kamera temen DSLR temen gue beserta tripodnya, ketiga adalah .. hmm.. jawabannya ntar juga lo tau juga.
         Berangkat dari Surabaya naik travel yang disewa seharga kuranglebih 1,8 juta yang diisi tiga belas penumpang, FYI panitia bener - bener totalitas nih nyobak berbagai transportasi, ada yan naik bus, ada yang naik travel, ada yang naik kereta. Pesawat gak ada kok, tenang aja. Ya karena baawan kita yang buanyak banget gitu, kalo naik bus bakalan susah. Well akhirnya sembilan cewek dan sekitar enam belas cowok berangkat.
         Sampek di banyuwangi, gue dan rombongan turun di di sekitaran daerah Giri, tepatnya sih di Kampus UNAIR Banyuwangi. Kakak - kakak cowok pada nginep di penginapan kek rumah gitu, ehm gue bingung sebutnya apa, orang - orang sih bilang kalo itu adalah MESS, dan gue sengaja gak mau sebutin karena gue bingung cara nulisnya. Terus nih, yang cewek, termasuk, gue karena cewek, gue mendarat dengan nyaman di kost - kostan mahasiswi UNAIR Banyuwangi.



         Woooow, bahagia adalah gue bisa kenalan sama temen - temen yang emang seangkatan gue dari UNAIR. Gue nginep di kost mereka dan bisa kepoin banyak hal tentang kegiatan kuliah mereka. Hal pertama yang bikin seneng banget adalah Banyuangi kost - kostannya murah banget. Sumpa, murah banget, kalo gue sebulan di surabaya, disana bisa buat tiga bulan. Kost temen gue yang di Banyuwagi ini aja (cie udah jadi temen) luas dan gak sumpek, itu sekamar 200 ribu gitu, bisa di pake berdua, nah kalo berdua kan seratus ribu tuh, sedangkan kost gue yang di Surabaya, OMG! gue sekamar kan berdua, gak luas gitu, dan itu 600 ribu sebulannya, kalo berdua jadinya 300rb deh. Terus gue nanya kan ya ke temen gue, yang seharga tiga ratus ribu gitu disini yang mana, dan jawabnnya bikin gue pengen terjun payung. Coba deh bayangin, rumah yang hadap - hadapan di perumahan, tapi rumahnya isinya cuma kamar dan kamar mandi dalam, terus ada rumah utamanya tuh ditengah yang isinya ada tv dan dapur ya yang intinya bisa buat berkumpul, nah itu tuh seharga 300-350. Gile jauh banget! tapi ya iyalah, ibu kota provinsi dibandingin sama kota ... ehm, tapi Banyuwangi kan juga keren gitu udah juga termasuk kota Pariwisata yang gede.


keadaan kost dimana gue nginep. 200k per bulan per kamar


350k perbulan
         Oh ya di tulisan ini gue lebih nulis banyak soal hal - hal unik yang gue alami di Banyuwangi yap, karena kalo soal travelingnya gue rasa gue gak bisa mengalaminya secara utuh, selain karena terikat oleh jam panitia, tapi juga pariwisata apa aja coba yang gue kunjungi.
         Nah, hari pertama acara Sunrise of Java Camp ini lebih ke seminar gitu deh, yang duduk di tempat sambil dengerin. Bagi para peserta sih biasa aja, panitia ya keknya deg - degan gitu, tapi toh terkadang kita saling tidak mengetahui tentang rasa apa yang terjadi pada diri kita masing - masing. Yaap gue berasa deg -d egan, apalagi kamera yang gue pake adalah NIKON, yang notabennya gue gak sering pake CANON. Hari kedua juga gitu, hari ketiga juga gitu. Hari pertama adalah hari dimana gue mencoba menjelajahi UNAIR Banyuwangi sendirian, mencoba untuk menyusuri setiap sudutnya. Dan ternyata yang gue baru tau ini tuh sebenernya adalah bagian dari SMA 1 Giri. ya karena sebelahan gitu, dan kalo kemana - kemana jga lewat SMA 1 Giri. terus gue bayangin deh, bakalan banyak banget cerita cinta lokasi antara mahasiswa UNAIR Banyuwangi dan murid SMA 1 Giri.

bersama kawanku banyuwangi 

      Hari kedua gue moving on ke daerah kampung anyar, sekitar kurang lebih tiga puluh menitan lah kalo dari daerah Giri. Disini nih dkeet juga sama ijen, dari berbagai pertanyaan gue yang gue sampein ke pak angkot yang nganter gue dari giri ke kampung anyar, ternyata sempu banyuwangi itu jauh banget guys sama ijen dan pulau merah. Padahal nih rencananaya februari besok gue bakalan ke banyuwangi lagi bersama temen gue untuk menjelajah dan dari Gubeng surabaya turun ke stasiun kalisetail di daerah sempu. Oke salah milih stasiun.
      Hari kedua nih peserta melakukan analisis sosial, dimana mereka bakalan mengunjungi warga dan tanya soal keadaan sosial mereka endingnya sih bakti sosial. dan di hari kedua ini menurut gue yang mengena banget, ketika akan sholat isya setelah letihnya seharian, gue merapat ke masjid yang tempatnya pas depan balai desa yang kita tempatin sebagai pusat utama kegiatan. Pas mau mau masuk masjid nih, gue di hampiri sama ibu - ibu yang tampaknya emang selesai sholat.
      "Loh kok gak ikut jamaah dek?"
      "Iya bu, tapi baru selesai nyiapkan acara buat nanti malam, ini sekalian mau mandi juga"
      "oaalaah, ini ada acara apa to? ayok mandi di rumah ibu aja, disini tempat mandinya di campur sama wudhu cewek cowok"
      "Woala bu, nanti mereporkan" gue jawab malu - malu yang padahal sebenernya gue mau banget
      "waah gak apaaa ayo, ibu dirumah sendirian kok"
      Ternyata rumah ibu itu berada di belakang masjid pas, rumahnya lumayan gede dengan halaman yang lumayan luas juga, Ibu hariyati ini ternyata adalah seorang perias pengantin dan penjahit baju juga. Diruang tamu ada etalase gede yang isinya alat make up, baju pengantin, dan ada sekitar enam mesin jahit. Gue kira dirumahnya ada orang yang nonton TV, karena pas masuk TV nya nyala. Eh gak tau ternyata, gak ada orang sama sekali. Ibu hariyati cerita ke gue kalo dia emang dirumah sendirian, gak ada orang. Suaminya baru meninggal dua tahun yang lalu.
       "Disini bukan cuma sepi bela, tapi bener kesepian dan sunyi" katanya sambil berkaca - kaca
      Oke gue saat itu berasa kebawa arus sedih gitu, gue mencoba memeluk bu hariyati tapi gue sebenernya sungkan karena badan ggue mash kecut banget.
      Kamar mandi bu hariyati ini, gak ada pintunya gais, jadi gue mandi ditutup sama selambu, dan di tembok - temboknya tuh banyak bolongan kek buat angin - angin gitu. Tapi gue sempet berpikiran negatif, duh jangan - jangan ada yang ngintip gue mandi atau ada hantu yang ngeliatin gue. Karena emang kamar mandinya gak ada lampunya.
     Ibu ini orang islam yang taat, gue simpulin itu dari omongannya dia yang soal sholat dan lain - lain, tapi gue sempet merinding juga pas nemu ada ruangan kecil disebelah kamar mandi yang gue simpulin itu adalah gudang. ada patung yesus yang lumayan gede disitu. Bentar deh, kalo itu gak masalah sih. Gue takutnya kalo dijadiin tumbal gitu. Kan ibunya kek jawa banget gitu. Dan kalo di bioskop Indonesianya trans tv kan kebanyakan kita diajak di rumah orang yang gak gue kenal, terus tiba - tiba aja kita dijadiin tumbal, atau tiba - tiba rumahnya berubah jadi rumah angker yang kosong gitu. Apalagi guys, ibunya bilang
     "Nginep disini aja bela"
     "iya nani saya tanya dulu ya bu ke mbak - mbak"
     "emang awlanya nginep dimana?"
     "rencana nginep di balai desa bu"
     "oalaaa, jangan bilang siapa - siapa ya, balai desanya itu angker loh"
     sekian.
to be continue.............










No comments:

Post a Comment

Thank you! Feel Free to ask travelonyet!