#BLITAR DARI LOW BUDGET KE NO BUDGET

#20151522 #1stCITY

                Tahun 2015 ini menjadi awal dar niatnya gue dan geregetannya gue untuk bisa menikmati lima belas kota dua pulau dua negara, proyek kali ini gue beri hastag #20151522. Gue bersyukur banget sih ada orang yang ngasih pembakar semangat gue untuk bisa wujudkan ini semua, kalo kata smash sih “tak peduli ku di-bully omongan lo gue beli”. Awalnya pembukaan kali ini dibuka dengan backapcking be banyuwangi bareng enam temen gue, cuman seperti yang udah gue ceritain di Cerita Banyuwangi. Akhirnya itu semua gak jadi, dan digantiin sama kota Blitar sebagai pembukaan perjalanan gue di tahun 2015 ini.
                Sekitar satu minggu sebelumnya gue beli tiket kereta ke Blitar ke Surabaya pulang-pergi. Karena stasiun gubeng pasti selalu ramai dan itu bikin males banget untuk orang seperti gue yang setiap waktunya terikat jam magang, akhirnya gue putuskan untuk beli tiket kereta api di Stasiun Pasar Turi. Gue gak perlu ngantri lama – lama.
                Karena gue berangkat kereta dijadwal jam sebelas siang, akhirnya gue harus ijin magang di radio cuma dua jam. Perjalanan ke stasiun gak semudah yang dibayangkan rek, gue hampir serangan galau pas dimenit ke lima-puluh-lima rana belum juga datang, dan gue pun Cuma bisa pasrah pas dikabarin kalo dimenit lima-puluh-lima dia baru naik taksi ke stasiun, karena angkot jarang nongol. Ternyata keretanya jam sebelas lebih lima menit, ada juga kereta jam sebelas lebih dua puluh menit. Tapi gue emang milihnya yang jam sebelas lebih lima menit. Bersyukur banget deh, di jam sebelas lebih tiga menit Rana udah datang dan berbegaslah kita ke antrian pengecekan tiket. Oh well! Ternyata kereta kita terlambat. Duh dibela – belain naik taksi, keretanya ikut terlambat. Berkuranglah target si Ranal sebesar 20 persen untuk bisa ngirit dalam perjalanan ini.  



                Kereta akhirnya datang jam sebelas lebih dua puluh, dengan bahagia, akhirnya gue sama Rana bergegas naik kereta, dengan sebelumnya udah baca dari tiket, kita dapat gerbong berapa, jalur berapa. Dalam kereta kita berasa pengen teriak, fiuuuh akhirnya kita gak OMDO (Omong Doang). Si Rana pun langsung ambil catatannya untuk bikin lirik lagu perjalanan kita. Suasana gerbong empat masih sepi sih, jadi kita teriak – teriak kek gimana juga gak begitu masalah.
                “Mbak nomor duduknya berapa?” seoarang mbak – mbak yang seusia gue datang dan nanyain nomor tempar duduk gue
                “17D mbak.. kenapa ya?”
                “Loh kok sama?”
                “Loh iya ta?” gue pun sama rana kaget, dan berharap kalau entar nomornya beda.
                Enam puluh menit kemudian gue dan Rana menghirup nafas lega dan mabuk di Bus jurusan Surabaya – Malang. Dan berhasilah perjalanan kali ini, target presentase kita untuk ngirit berkurang 100%, karena kita harus bayar perjalanan dari Surabaya ke Malang sebesar Rp 15000 dan Malang ke Blitar Rp 18000
                Well, kita tadi itu salah kereta saudaraku sekalian. Ternyata tempat duduknya emang sama – sama 17D, tapi gue dan Rana yang salah naik kereta. Kereta kita itu yang berangkat aslinya jam 11:05 belum datang, sedangkan yang jam 11.20 sudah datang dan barusan kita disana. Memang sama- sama mau ke Blitar, tapi arahnya beda, yang harusnya kita naikin arahnya ke Jombang, dan yang barusan keretanya itu arah ke Malang. OMG!!! Gue dan Rana udah mohon – mohon sama petugas kereta untuk boleh tetep dikereta, berdiri gak apa deh! Tapi orangnya gak mau!!!
                “Mbaknya sebenernya bisa turun wonokromo terus nanti nunggu keretanya mbak di stasiun wonokromo, nah ini udah kelewat stasiun wonokromo, ini jalurnya beda mbak, jadi tak sarankan, mbak habis ini turun di stasiun waru dan pindah naik bus”
                “Ha?? Naik bus pak??” Gue sama Rana kaget
                “Iya, ini depan stasiun Waru ini kan terminal Joyoboyo, ya tinggal nyebrang aja mbak, nanti naik Bus jurusan Malang terus dari stasiun Arjosari Malang ke Blitar”
                Ini nih yang baru namanya perjalanan sesungguhnya!!!!! Wowww akhirnya kita turun dari kereta dengan terhormat di stasiun waru dan nyebrang ke terminal Joyoboyo, yang alhamdulilah pas berada didepannya. Cukup alot juga untuk nyari bus langusung ke Blitar. Dan yang kebanyakan ada emang cuma ke Malang baru deh pindah ke Blitar.
                Dengan hati lega akhirnya, gue dan Rana duduk di bangku nomor dua, lumayan bagus sih bus nya, ada televisi layar, (emm gue bingung nih namanya apa ya) layar LCD mungkin ya? Dan antara sopir dan penumpangnya tuh di batasi sama pintu lagi. Jadi karena ini bus AC emang berasa nyaman gitu.
                ‘AC- TARIF BIASA’ begitu katanya
                Setelah rana mengucap salam untuk tidur karena mulai mabok dengan suasana Bus, akhirnya gue pun menikmati perjalanan Bus ini sendirian, gue liat kebelakang penumpang gak terlalu banyak. Cuma ada sekitar lima belas orang dari total sebenernya mungkin tiga puluh orang lah. Sambil duduk gue mencoba merekam semua momen yang terjadi. Gue pun berkeinginan untuk ke samping pak supir, dan video langsung suasana didepan. Tapi ya karena gue males dan batrei ponsel harus diirit, gue jadinya gak kedepan.
                Gue menarik nafas dalam – dalam dan tiba – tiba saja gigi gue natap kursi depan. Pas gue liat kedepan, kaca udah runtuh semua, diikuti sama pintu depan samping kiri Bus yang udah gak karuan bentuknya. Penumpang yang duduk di depan samping kiri, dengan wajah kaget langsung pindah ke depan gue, di samping kanannya. Si Rana terbangun dari tidurnya.
                Bus yang nganterin kita baru saja kecelakaan, si Bus pengen ke kanan, eh ternyata di depan ada trek kargo yang juga ke kanan, dan pada gak mau ngalah, akhirnya yang rusak ya Bus nya, sedangkan kan Trek Kargo nya gak kenapa – kenapa.

                Oh Tuhan apa lagi ini ???

sebelum 

Sesudah

To be continue >>>

No comments:

Post a Comment

Thank you! Feel Free to ask travelonyet!