#BLITAR PART II - DARI LOW BUDGET KE NO BUDGET

well buat yang belum baca edisi Blitar sebelumnya, bisa di baca dulu ya disini > #BLITAR 1st

         Perjalanan ini cukup menyenangkan ketika akhirnya gue bisa nyampe di Malang dan pindah Bus dengan jalur Blitar, ini sungguh luar biasa ketika perjalanan yang lo alami engga monoton gini. Setidaknya gue sama Rana bener- bener bersyukur dibawa ke perjalanan yang super duper gak monoton ini. Apalagi perjalanan ke Blitar ini melewati jalanan yang belum pernah gue lauin sebelumnya, yang epic banget tuh pas mendekati daerah Blitar, perjalanan mulai berlenggak - lenggok, gue dan Rana yang emang ditempat duduk paling depan kudu pegangan erat- erat sama apapun yang bisa jadi sandaran (hidup).
         Terminal Blitar kalau menurut gue sih sedikit kurang WOW gitu, ya untuk memberikan kesan bagi pendatang yang baru aja nyampe Blitar , gue rasa pemerintah kudu bikin terminalnya setidaknya bisa bikin eye catching gitu. Kalau kata temen gue yang asli Blitar nih, Faizul. Emang yang lebih banyak dipakai akses adalah stasiun kereta api. Jadi mungkin gitu ya, yang gak terlalu banyak diakses jadi enggak diperhatiin. Kasian.
         Hikmah kedua dari kebatalan gue dan Rana berangkat pakai kereta adalah, akses yang sangat mudah. Ternyata rumah temen gue, Puspita dan Faizul lebih deket dari Terminal daripada Stasiun. First Impression selain Blitar dengan terminal yang menurut gue gak eye catching ini, Blitar menurut gue masih dalam taraf bersih lah untuk daerah kota dan pinggiran kotanya. Dan emang didominasi oleh warna merah yang melekat pada bangunan - bangunan terutama pemerintah. Kata Faizul (lagi) sebenernya ini bukan khasnya Blitar, ya karena wali kotanya itu dari PDI, makanya warna merah.


     

      Hari pertama misi gue dan Rana adalah menuju Makam Soekarno, karena disini kek sekali dapat tiga gitu, disini, ada museum soekarno juga, perpustakaan soekarno juga, ada gong perdamaian, dan tentunya makam soekarno. Ada hal yang jadi pertanyaan gue sebenernya, apakah bener yang dibawah, yang dimakamkan itu adalah sosok Bung Karno? Dari hasil KEPO (Knowing Every Particular Object)-nya Rana sama bapak yang menjaga makam soekarno, dulunya ini adalah tempat pemakaman umum, sampai akhirnya makam umumnya dipindah disebelah dan jadi deh makam bung karno yang diapit oleh makam ibunya bungkarno, dan ibu- ibunya bung karno, alias buyut nya.

Konon Rana bakalan fotoin semua tipe tempat sampah diperjalanan #20151522


       Perjalanan kepahlawanan ini, sebenernya jadi kelanjutan dari cerita gue pas di Surabaya, Baca disini . Di Blitar ini gue jadi lebih mengenal dekat Bung Karno, mulai dari gimana dia dari kecil, sampai meninggal. Dan hal yang selalu bikin takjub gue sama sosok Bung Karno ini adalah setiap foto beliau yang sedang memeluk para tokoh negara lain. Pertemuan mereka seakan memberikan kesan berbeda dibanding pemimpin negara kita saaat ini. Bayangin deh rek, dan cermati, gimana friendlynya Bung Karno dari setiap pertemuan itu. Bung Karno yang tiada duanya.
       Blitar kabarnya ada gudang coklat, yang membawa gue ke kampung coklat. Sebenernya ini berasa perjalanan kek gak mungkin banget, karena pada dasarnya temen - temen gue yang ngaterin gue.

ini nih, gue ada panduan jalan untuk kesana, yang gue ambil dari Blog lain 
Kampung coklat ini berlokasi di Desa Plosorejo Kecamatan Kademangan Kab. Blitar. Jika dari Kota Blitar lokasi dapat ditempuh melalui jalan kota yang menuju kearah kademangan, sampai ketemu jembatan Kademangan belok kiri, lurus sampai ketemu pasar kademangan, masih lurus sampai ketemu perempatan menuju kearah lodoyo (Gunung Betet) kemudian belok kiri. ikuti jalan lurus kurang lebih 3 km. lokasi ada di utara jalan atau sisi kiri jalan, dekat dengan perbatasan Desa Plosorejo dengan Desa Darungan Kademangan.

      Ya karena gue liat udah ada banyak yang ngereview soal apa aja yang ada di kampung coklat, gue sih lebih rekomendasi soal makanannya yap. Di kampung coklat ini, lo bakal ditarik - tarik sama makanan dan minuman yang berbau coklat. Kalau lo kesini, mending beli minuman coklat originalnya deh, lo bisa milih yang dingin dan yang panas, Tapi, gue rekomendasiin yang panas aja ya, karena emang rasanya bikin lo tenang, Full Recommended  sih lo beli semua rasa coklat. Tapi ya gitu kalau duit lo emang pas - pas an kek gue. Lo bersama temen lo bisa beli masing - masing satu jenis minuman, terus nih lo sama temen lo kan bisa saling mencoba minumannya. Terus nih, ada makanan yang wajib lo beli nih, yaitu mie coklat. Dari bentuknya sih sama aja, cuman kalau lo rasain ada tekstur yang berbeda ketika lo gigit pake lidah. Ada berasa tekstur campuran coklatnya gitu. Kalau gak salah, ini satu mie coklat harganya tujuh ribu rupiah, tapi gue saranin lagi, satu piring untuk berdua. Emang gak bikin kenyang sih, tapi untuk mencoba kan apa salahnya, toh gue jamin, lo beli satu gelas coklat itupun bisa jadi udah pengganjal perut.

Mie coklat

      Sebelum lo masuk lebih dalam area kampung coklat ini, lo bakal nemuin yang namanya toko yang jualan coklat. Gue sih masuk kesini pas mau pulang. Disini gue awalnya cuma liatin satu - satu hasil duet coklat dengan roti, coklat bubuk, coklat batangan, dan macem - macem deh. Sampai pada akhirnya Puspita dan Rana menemukan tester. Nah!! Tester ini adalah barang yang ajaib banget! ya bagi lo dan gue yang gak punya banyak duit. Lo bisa nih habisin tester  coklat. Gue sendiri aja gak ngitung berapa aja tester coklat yang gue habisin.

      Awalnya dihari berikutnya gue diajak Puspita ke Istana apa gitu, (maaf lupa), tapi karena jam terus berjalan dan something terjadi, akhirnya gak jadi. Well tapi ini Blitar udah awesome kok, emang gak semua are bisa di jelajahi seharian. Meski ada candi penataran dan kawan - kawan yang terlewatkan. Bahkan pertemuan dengan seseorang yang ditunggu tapi gak sadar dak gak peka, tapi Blitar tetaplah jadi kota pahlawan kedua. Seolah Blitar menjadi sahabat bagi Surabaya, yang membawa jejak Soekarno dan Pahlawan di pundak kanan dan kirinya.

     Pulang di Blitar, akhirnya gue bisa mengelus kereta api Blitar - Surabaya bersama Rana, seperti biasa gue di kereta ketemu sosok inspiratif. Kali ini ada seorang ibu yang bercerita dan sangat membanggakan anak laki - lakinya yang sedang kuliah juga di Unair. 'Anak ku iku ws tenanan mbak nek kuliah, ws temenan gak tau mbujuki aku suenng banget, sak iki magang ndek hotel international', begitu katanya. Di kereta pula gue ketemu mas Asyhari, gue dan Rana gak mendengar cerita banyak dari dia, tapi ke-kepoan dia soal kita boleh juga. Diam - diam ketika Rana tertidur (lagi), mas Asyhari becerita bahwa dia saat ini sibuk di dalam BEM menjadi bagian dari menteri bagian akademik, dan sibuk menjadi pengajar privat pelajaran Kimia SMA. Gue pun pelan - pelan menoleh ke kaca kereta dan berbisik pada kaca yang mulai bergetar 'Gilee KIMIAAAA'.
      Kereta gak kerasa udah sampai di stasiun Gubeng, gue berasa pengen nunggu penumpangs sebentar, begitu juga dengan Rana.
      'Brukkkk...'
      Gue terjatuh. Loncatan gue kurang maksimal karena kaki kanan gue gak bisa bertumpu maksimal juga. Tulang bawah dengkul gue menatap aspal, begitu gue liat kesamping gak ada Rana di belakang. Dan kereta melaju dengan lumayan kencang.
     Benar! Kereta barusan melaju pelan, gue gak tau kalau bakalan jalan lagi ke stasiun semut. Tanpa pikir panjang gue lopat dari kereta yang mulai melaju pelan. Si Rana tertahan di kereta dan menuju stasiun semut. Sedangkan gue, terdampar di sini pula, terjatuh, diantara sekian penumpang yang nonton kejadian memalukan gue. Setelah gue mencoba berdiri, seorang lelaki menyapa gue,
    'gak papa kah mbak, kakinya?'
    'gak apa..' jawab gue sambil menahan malu dan sakit
    Semenjak itu, gue berasa sedikit trauma dengan stasiun gubeng lama ini. Dari berangkat, hingga pulang ternyata belum selesa juga drama gelisahnya.

OH YA!
 Lo wajib sempetin datang ke SMA 1 Blitar, salah satu SMA yang paling favorit di kota Blitar, konon jodoh salah satu dari kita ada disana. Didepannya ada jualan es tebu ijo gitu, lo bisa beli satu gelas cuma 1500 rupiah! Konon kata puspita dulu harganya 1000 rupiah doang



Terimakasih untuk Faizul, Puspita dan keluarga, Hafis, Kikie, yang sudah menemani Ranabell dalam perjalanan #20151522 ini.
   

No comments:

Post a Comment

Thank you! Feel Free to ask travelonyet!