#TRAVELONYET PART II Banyuwangi "Bersama Nikon"

         Sebelum baca ini, baca edisi sebelumnya ya kak. click!  
     Akhirnya malam itu juga gue nginep di rumahnya ibu hariyati, bersama tiga kakak tingkat. Pas gue ceritain ke kakak - kakak panitia mereka efeknya langsung negatif gitu, ya jelas juga sih orang, baru kenal juga. Jadilah gue terbang ke kost bu, eh kok kost sih, ehm gak fokus nih yang nulis. Oke!! gue terbang ke rumah bu hariyati setelah acara nerbangin lampion malam - malam sekitar jam satu pagi. Benar! jam satu pagi gue ke rumah bu hariyati. Ya bayangin aja gimana rasanya, dateng dini hari dirumah orang yang baru lo kenal. Tapi gue sebelumnya udah bilang bu Hariyati kok kalo kesananya mualem banget hampir pagi malahan. Pas dirumahnya, Bu hariyati ternyata udah tidur didepan TV yang masih nyala (lagi), mungkin lagi - lagi pengen memecah kesepian kali ya si Ibu hariyati ini. Sekitar duapuluh menit kemudian setelah gue berishin semua kotoran di badan, dan semua kakak - kakak juga berbenah, akhirnya kita mendarat dengan bahagia di kasurnya Ibu hariyati. Ternyata si Ibu Hariyati tidur di depan TV. Eits bukan karena ada kita lo, katanya emang udah kebiasa tidur di depan tv, karena emang. kesepian.

       setelah 'utek-utek' ISO mayan se hasilnya

         Gue udah mencoba menghapus bayang - bayang negatif soal bioskop trans tv yang jadi tumbal itu, gue juga udah menghapus omongannya mas adit soal "nah jangan jangan kamu dijadiin tumbal". Setelah lampu di matikan dan begitu gelap, kita berempat tidur di satu kasur yang lebar banget gitu. Dan keadaan itu emang gak ada cahaya sama sekali. Gue bener - bener serahkan semuanya sama Tuhan, ya kalo gue mati hari ini (buktinya bisa nulis sekarang nih, berarti udah ketahuan dong gimana jalan ceritanya muehehehehe), ya atau apapun yang terjadi gue pasrah bersama keempat kakak tingkat ku ini.
              Pagi hari gue membuka mata, pintu kamar kebuka setengah, gue pun langsung bangun dan menuju kamar mandi yang tempatnya dua meter dari kamar tidur. Dan bergegas untuk sholat. Bu Hariyati ternyata masih berada di depan televisi yang berbunyi dengan chanel murotal al-quran. Habis subuhnya nih gue baru sadar dengan keadaan sekitar kalau ternyata gak terjadi apa - apa sama gue dan ketiga kakak tingkat gue.
            Bu Hariyati bukan seperti bayangan negatif yang kita bayangin. Beliau bener - bener tulus bantuin gue dan kakak - kakak panitia lainnya. Dan emang bener - bener kesepian Guys!! kalau misal lo entar ketemu Bu Hariyati salamin yaa dari si bela. For your information, kasurnya empuk banget loh, beneran deh tidur semalem nyenyak walaupun dua jam doang. Pas sorenya gue ke rumah Bu Hariyati lagi sama Mbak Sofi untuk numpang mandi, minta foto bareng dan nganter makanan. Ternyata Bu hariyati nya berhalangan hadir, dikarenakan lagi ke Bank dan mau kemana gitu. Terakhir kali gue berhubungan dengan Bu hariyati adalah pas mau berangkat magang ke radio, jadi ceritanya bu hariyati tiba - tiba telpon gue, gue gak angkat karena pas itu lagi di bus flash dan lagi unmood gitu. Eh pas gue bales sms nya, 'bu hariyati apa kabar? dan blablablaa' sms gue gak di bales Bro. Pikiran negatif pun menyeruak di benak gue lagi.

           Love you full Ibu Hariyati........
           Mau gak mau perjalanan gue dengan kamera Nikon pun harus dilanjutkan, betewe gue ceritanya kecepeten nih. Oke gue coba stop sebentar dan flash back kebelakang. Soal kamera Nikon ini emang luar biasa rek, project dimana gue bikin video pakek kamera Nikon ini juga sempet mengecewakan karena emang pada dasarnya gue kan newbie sama ini kamera Nikon. Jadi hasil videonya itu cahaya terlalu cerah banget, gue kira dari ISO nya, eh tenyata dari +/- nya... hayooo apa itu. Berasa sedih banget tau gak sih, ini tuh kek lo kehilangan momen berharga. Ya emang bener banget lah, suatu momen tuh gak bisa di ulang. Bagi seorang pemburu berita momen adalah segalanya, makanya video amatir kadang bisa laris dibeli sampe puluhan juta, ya karena betapa hebatnya momen itu.
        Keribetan di Banyuwangi ini bertambah rek, ketika tiba - tiba saja ponsel gue ilang. Kalau ini mah beneran udah gak mikir sampai sekarang, karena itu hape udah berasa kek pengen menjauh dari gue, sebelum ini juga udah sempet ilang lebih dari tiga kali, sayangnya waktu itu masih bisa gue takep dan gak jadi kabur. Tapi yang pas dalam perjalanan ke banyuwangi ini, tepatnya pas di Probolinggo ini, hape gue bener - bener gak betah gitu sama guenya. Mungkin karena kurang amal kali ya.
        Di hari ketiga ada kegiatan jelajah, hal yang gue senengin karena ini satu - satunya tempat yang bisa nyalurin keinginan untuk bisa naik gunung. Ya seenggaknya bisa latian naik gunung (Baca ini yaa. click!) karena areanya kan emang sebenernya naik turun gitu kanan kiri pohon ijo dan bebatuan gitu. Mode kamera Nikon pun akhirnya gue pindahan ke model auto kawan - kawan. Kalau tugas fotografi di buat auto mah, yang jadi dapet D :') , tapi karena situasinya harus nangkep momen yang bener - bener urgent , mode auto pun jadi penolong.
       Dimalam hari sebelumnya pun, pas nangkep momen malem hari, emang selalu mati gaya kalo pas malem hari, karena sebenernya bisa diatur ISO dan kawan - kawan, cuman hasil browsing gue soal bagaimana ngatur mode ISO setiap momen ikutan ilang karena hapenya juga sembunyi. Jadi pas malem itu gue pake mode acak adul gitu, bego nya nih, pas terakhir + batre mau habis, baru inget kenapa engga pake auto aja.

  si onyet bersama ilalang


    Karena sudah kelelahan dan gak pengen sesuatu terjadi lagi, akhirnya kamera Nikon istirahat duduk cantik dimeja saat hari terakhirnya gue dan kakak - kakak panitia merayap ke Pulau tabuhan!! Wuhuuu akhirnya gue bisa snorkling. Rasanya tuh kek bener - bener amazayn!!! banget pas elo berada di tengah laut dan kanan tuh lo bisa liat pulau Bali dan kirinya ada teluk jawa, eh teluk apa tanjung ya, duh pelajaran geografi dilupain. ya pokoknya ada pulau yang menjorok kedalam dan keluar, dan pulaunya itu adalah pulau Jawa rek! Pas itu, gue berada pengen ngeChat temen gue yang dari Bali
         'Ucan!!! gue semakin dekat dengan Bali! '
Oh ya, Pulau Tabuhan ini kalo dari banyuwangi ya tinggal nyebrang aja, perjalanan kalo dari Unair Banyuwangi arahnya balik mau ke pelabuhan dan masih terus gitu, sekitar 30 menit lah. Kemarin gue bertujuh belas orang nih, pakai dua kapal lengkap dengan alat snorkling, masing - masing orang bayar 85K rupiah. Pulau Tabuhan ini gak begitu luas, namanya juga pulau kecil. Ditengahnya ada pepohonan gersang. Beruntung pas itu pas lagi mendung, jadi gue bisa dengan bebas ngeliat petir yang zelerett di arah Pulau Bali dan seberang sana di Pulau Jawa.
      Mungkin karena gue lupa belum baca doa, jadinya hal - hal yang enggak enak jadi dateng. Karena beneran deh, kek pasti ada something yang terjadi gitu kalau gue nongkrong di tempat baru dan lupa gak baca doa. Kek pas pertama kali di unair sebelum pengukuhan mahasiswa, tiba - tiba aja gue kecemplung di selokan, untung gak ada airnya. Eh, tapi ngomong - ngomong soal kecemplung selokan, gue jadi inget pas malam - malam hujan lebat banget sampai kampus C unair banjir, yang awalnya mau rapat SJC, tapi gak jadi. Nah pas perjalanan pulangnya, karena banjir dan semua jalan berasa rata, gue dengan pedenya berjalan ke pinggir deket rektorat tuh, eh ternyata itu adalah selokan saudara. Jadinya gue ke sekre BEM dengan keadaan basah karena habis kecemplung selokan sendirian jam delapan malam. Tapi yang lebih dikawatirkan adalah kamera temen gue, karena itu ada di dalam tas yang juga ikut kecemplung. Beruntung sebelumnya udah gue kasih plastik pelindung. Oke ngomongin soal lupa baca doa, ternyata benar kawanku, gue lupa baca doa, dan pas snorkling gue gak bisa renang dengan nyaman, karena airnya masuk ke mata terus, padahal uda pake kacamata, dan nelen air garam terus karena entah ini ribet banget sih. Dan snorkling gak semudah yang gue bayangin. Karena gak bisa, akhirnya gue pinjem pelampung si mas adit, eh pas mas adit nyamperin, beberapa menit kemudian, si mas adit terserang bulu babi, yang menusuk kaki padahal kaki uda pake kaki katak. Nah iya kan, kalau deket - deket gue, emang .... entahlah...
      Jadinya gue snorkling jadi gak tenang gitu, ... ya karena lupa belum baca doa. Dulu aja gue kalau kepantai mesti terserang tusukan karang.
     Guys! awalnya gue sempet bahagia banget, kalo ini toh ternyata gue dibawa banyuwangi karena di pertemukan dengan orang - orang banyuwangi, untuk perjalanan gue selanjutnya bulan februari, ternyata perjalanan februari itu gagal, karena gue musti magang di radio yang gak boleh ijin lama - lama. Awalnya gue bahagia banget, awalnya gue jadi bete gitu, tapi akhirnya gue jadi tau, ya karena gue gak bisa ke banyuwangi bulan februari, gue di ajak untuk kebanyuwangi lebih awal, meski di ujung ujian akhir semester, meski harus nanggung pembatalan biaya tiket PP 50K, tapi toh semua itu ada hikmahnya gitu lo. Dan ini yang bikin gue gak berhenti untuk pengen melakukan perjalanan, karena ada cerita super duper epic didaamnya.
     Gue emang gak ngira bisa ketemu sama Ibu Hariyati, gak ngira juga bisa ngobrol bareng Pak Apak-bapak angkot, gak ngira bisa ketemu dan kenal temen - temen Banyuwangi dan dapet relasi banyak, yang kesemua itu toh bisa bantuin temen gue juga yang nanti jadi berangkat ke banyuwangi bulan februari. Di Banyuwangi ini gue bener - bener ditemukan dengan orang - orang yang super duper unpredictable banget. Kakak - kakak panitia yang bener - bener menginspirasi. Bersama kamera Nikon pula yang bersyukur banget berkat banyuwangi gue bisa PDKT sama nikon, berkutat beberapa hari dengan buku panduan kamera nikon, belajar soal ISO dan kawan - kawan. Rasanya Banyuwangi masih harus dijelajahi lagi!! kegagalan bulan februari itu pasti bakalan keganti di lain hari. Perjalanan selanjutnya semoga semakin istimewa dan semakin dekat ke tanah suci.
      Next travelonyet -> BLITAR!!! baca ini dulu click here!

No comments:

Post a Comment

Thank you! Feel Free to ask travelonyet!