#TRAVELONYET ANTARA BALI DAN BANYUWANGI

             


 Project #20151522 sudah terlaksana untuk dua pulau terlampaui, tapi gue masi ngerasa kalau project ini belum bener – bener terlaksana dengan baik. Lagi – lagi komitmen yang gak bisa dipegang oleh sipebuat project ini, iya gue sendiri. Kebanyakan gue Cuma pergi dan tak ada hasil. Atau bahkan gue baru bisa cerita kalau ada insiden ya, seperti pas di Blitar lalu, atau bahkan pas ini, gue baru aja ke Pulau Menjangan.
                Pulau ini  diantara pulau Bali, dan Banyuwangi di pulau Jawa. Lo bisa pakai akses mana aja sih, bisa dari Bali atau Banyuwangi. Cuman berhubung gue kemarin dari Jawa Timur, dan paling deket dan murah lewat Banyuwangi, akhirnya gue pun nyebrang dari Banyuwangi di Pulau Jawa Timur ke Pulau Menjangan. Pas perjalanan ya gitu,gue ngeliat pulau – pulau bergeliat, Pulau Jawa dan Bali, eits tapi gue sebenernya masih bingung, dimana letak Pulau Tabuhan yang pernah gue singgahi, soalnya Pulau Tabuhan ini juga berseberangan alias deketan gitu deh.
                Dari pengalaman gue jadi anak laut, ini adalah prosesi anak laut yang paling enak. Dulu waktu gue diT Tabuhan, gue berlayar pakai perahu nelayan gitu, terus pas di Gili Labak yang paling parah deh, udah pakai perahu nelayan ditambah lagi gue ketemuan sama hujan badai ditengah laut pas subuh – subuh gitu. Dan pas ini, ke Menjangan super keren lah, perahunya ya emang perahu yang nelayan kalo gue boleh bilang sih, perahu nelayan modern. Ada penutup biar engga kepanasan, ada tempat duduk di sisi kanan dan kiri.
                Tips! Kalo pasi di perahu, jangan kebanyakan tingkah ya, ingetlah untuk jaga keseimbangan. Kalau lo udah naik perahu tapi gak pakai pelampung, mending jangan berangkat ya, jangan ambil resiko lah!

                Pesona pandangan pertama pas sampai di Pulau Menjangan, setelah 45 menit berlayar, pulau ini keren banget! Lebih keren dari pada Gili Labak dan Tabuhan, mulai dari 10 meter sebelum nyampe kepulau, airnya udah jernih dan terumbu karangnya keliatan memesona dengan kilatan warna warni yang menyatu jadi hijau bening gitu. Pesona pandangan kedua sebenernya gue sedih sih, soalnya pas di bagian bibir pantai gitu, masih buanyak sampah berjejeran, meski sampahnya masih bisa nutupin pesona keindahan. Pesona pandangan ketiga dateng dari orang – orang Menjangan, kalau Gili Labak dulu itu kan emang pulau tidak berpenghuni sama sekali, jadi emang ya kek gak ada yang menjaga secara hukum (gitu sih sudut pandang gue), beda banget sama Pulau Menjangan, pulau ini kek sudah terlindungi secara hukum dengan adanya seperti polisi pantai gitu yang ngatur, dan yang ngelindungi pulau ini. Sama – sama gak berpenghuni kek Tabuhan, bedanya Menjangan emang lebih rame sih dibanding Tabuhan, diakan ada Pure disana, jadi kalo kata guide gue, satu minggu sekali pasti bakalan rame, tapi ya kalau gue lihat, engga satu minggu sekali, setiap haripun banyak pendatang kesana. Bahkan setelah gue upload foto gue di instagram dengan hastag #MenjanganIsland , setelah itu buanyak banget ternyata foto – foto setelah gue.
                Tips! Biar kaki lo gak gosong, lo bisa sih pakai kaos kaki, ini juga ngelindungi kaki sensitif lo dari karang jahat. BTW! Lo juga bisa pakai sendal gunung, jangan pake sendal yang mahal – mahal, soalnya mbak gue udah gue bilangin kek gini ngeyel sih, akhirnya sendal kesayangannya yang biasa dipake jalan2 cantik, hanyut didalam air.
                Sampai di pulau menjangan, lo bisa melakukan perjalanan dulu untuk ngelilingi pulau ini, ya lo bisa semacam tracking  gitu, gue saranin jangan langsung nyemplung dulu lah. Pulau ini ada berbagai pure yang bisa lo singgahi, cuman kalau dari tempat perahu lo berlabuh yang ada tulisannya selamat datang dipulau menjangan itu emang jaraknya emang jauh sama pure Ganesha yang emang kek jadi icon  pulau ini. Tapi, berkat memilih untuk berkeliling dipulau ini bentar, gue dapet pemandangan yang keren banget, kek gini nih.
                Snorkling di Pulau Menjangan ini ada beberapa bagian keren, kalau lo nyoba untuk menyelam di deket tulisan selamat datang, alias dimana perahu lo mendarat tadi, itu bagian yang menurut gue masih datar sih, terumbu karangnya kalau gue bilang hampir rusak, soalnya dipinggir pantainya pun banyak sampah. Nah, waktu ini guide gue ngajak untuk ke tiga bagian lain yang keren, gue gak bisa jelasin sih spesifiknya dimana, soalnya bingung untuk kasi tau ini bagian yang bisa untuk ditandai yang mana, yang jelas bukan di tempat dekat tulisan selamat datang, bagian menyelam ketiga ini sungguh keren banget. Agak ngeri sih sebenernya pas liat kebawah, soalnya ini kek ada palung – palung gitu, terumbu karang yang masuk kedalem. Tapi serius, keren banget!
                Tips! Kalau masih pemula kek gue, mending lo pakai pelampung aja deh, soalnya ya pas lo mau tenggelam lo bisa teselamatkan sama pelampung. Ditambah lagi, biar kaki lo gak nginjek terumbu karang gitu, jadi pas mau nginjek, lo bisa berbalik dan tiduran di sangga sama pelampung.
                Tips! Usahakan punya alat snorkeling sendiri sih, gue udah tiga kali ini akai punya orang, dan itu kek weird banget, dimana selang buat bernafas kemulut itu saling bersentuhan sama bekas orang. Mungkin lo bisa bersihin pakai asta gigi, atau bawa detol sekalian. Dan enaknya kalau lo punya sendiri tuh, lo bisa pas kan tali perekat lo, soalnya emang alat snorkeling ini kudu rapet banget merekat di kepala dan wajah lo, biar air gak gampang asal masuk gitu.
                Tips! Menghirup udaranya pas pakai alatnya kek orang kepedesan ya.
                Sesi foto jadi hal sepertinya wajib dilakuin nih disaat snorkeling, kebetulan gue bawa pelindung ponsel anti air gitu, jadi bisa merekam suasana bawah laut. Kebetulan juga ini sepaket gitu sama foto bawah laut. Anehnya, pas foto, guide gue bilang pas di foto langsung ke bawah dan pegang terumbu karang. Loh katanya gak boleh disentuh? Gue perotes gitu lah, tapi si guide menyangkal, kalau diinjek baru gak boleh. Walaupun gue tau ini gak boleh disentuh pada akhirnya gue juga nyentuh. Bodoh banget ya? Makanya gue bilang kalau project kali ini sebenernya gue ngerasa kalau gue ngerusak alam.

                Pas pulangnya tuh gue berasa galau gitu, ya kayak yang gue ceritain didepan, emang sih agak gak bisa cerita banyak, kalau gak kejadian aneh yang bisa diceritain. Kebetulan dan bersyukur banget gak teralu fatal, karena gue baliknya kesiangan, sekitar jam tiga sore gitu, harusnya jam empat lah, ombaknya tuh guede banget, yang pada akhirnya perahu gak bisa berhenti dan nurunin rombongan. Akhirnya diantara badai yang gede banget, gue turun dari perahu, dan langsung perahunya oleng, gue pun ikut jatuh ke laut, untung aja badan gue masih bisa ketarik ke bibir pantai. Kalau gak gitu, mungkin gue gak bisa nulis di Blog ini.



No comments:

Post a Comment

Thank you! Feel Free to ask travelonyet!