PART 1 TERBANG KE MALAYSIA BERSAMA PROMO AIR ASIA 1 DOLLAR!

Bulan oktober lalu, ceritanya Air Asia lagi promo gitu, tiket satu dolarnya itu loh bikin semua orang bakalan langsung buka website Air Asia dan pengen pesen. Pengalaman sebelum – sebelumnya sih, Cuma window shopping aja, alias liat harganya dan gak bisa beli karena harganya gak sesuai kantong. Di semester tiga ini, berbekal uang hasil magang di radio unair. Aku sama tiga orang temen satu jurusan kuliah, siap berangkat ke Malaysia. Untuk apa? Untuk backpacking (niatnya)!


Tiket promo Air Asia ini keren banget lah, kalo aku bikin rankingnya, ini ada di nomer ketiga paling murah. Yang pertama untuk Rp0 dengan tanpa pajak bandara (mungkin g sih?), terus yang kedua untuk Rp0 dengan pajak bandara, dan yang ketiga ini tiket yang aku dapet dengan harga promo 1$ saja + pajak bandara. Jadi totalnya, adalah Pulang Pergi Cuma Rp382.000

Nah hal berikutnya yang bikin harus sabar adalah, gak semua tanggal ada promonya, kita mesti nyari satu – satu setiap bulan, mana yang ada promonya, yang jelas sih harus sabar. Beruntunglah waktu itu, temen saya mahmudi yang super rajin ini, nemuin satu bulan di bulan februari promo di tanggal 16 Februari 2016 dan bisa kembali ke Indonesia-nya pas tanggal 18 februari 2016. Beruntung sekali, saat itu tinggal lima kursi, akhirnya kita ambil empat kursi. Booked!

Oktober, November, Desember, Januari, tiga bulan kita siap – siap berangkat. Dimulai mencari local people yang mau jadi Host kita di Malaysia. Iya, jadi kita kan low budget banget, kita harus nginep dirumah orang di Malaysia, tentu saja gratis. Coba aja pakai couchsurfing, website yang nyediain fasilitas antar traveler untuk bisa bertemu, saling tinggal dirumah local people, dan saling nolongin.
Setelah dapat seseorang yang mau jadi host kita, hal selanjutnya yang kudu dilakukan adalah dengan googling tempat – tempat di Malaysia yang akan kita datangin. Terus gak lupa transportasi apa aja yang diperlukan.  Yes! Initerary! Harus detail. Jadi kamu harus tau, kegiatan apa yang kamu lakukan disana, transportasi apa yang kamu bakal pakai, dan gak lupa berapa budget kamu. Awalnya aku sempet males banget untuk sekedar browsing, tapi karena kesadaran akan disana internet susah dan takut ada apa – apa, akhirnya dibuatlah jadwal kasar gitu. Yang intinya, hari pertama kita di Kuala Lumpur setengah hari, hari kedua full di Petaling Jaya alias Selangor, dan hari terakhir di Kuala Lumpur. Jadwal ini karena kita juga nyesuein keadaan, karena kita dapat host yang tinggal di Petaling Jaya – selangor. Waktu itu sih, kita mikirnya hari kedua di Selangor karena emang lagi di daerah Selangor. Jangan lupa juga bikin jadwal cadangan. Kaya kita kemarin nih, pokoknya kalo di Selangor malah lebih mahal di transportasi, kita bakal full di Kuala Lumpur saja.


 couchsurfing.com

Jauh – jauh jalan gini pasti ijin orangtua adalah yang utama. Tips agak nakal dikit adalah ijin setelah dapet tiket promo dan udah beli tiketnya. Karena hal itu adalah yang aku lakukan, tapi ini tergantung sama kondisi orangtua juga. Jangan sampai jadi Maling kundang. Beruntunglah, karena bapak dan ibuk mengijinkan anaknya keluar. Dengan syarat harus cerita mau kemana aja, sama siapa, dan tinggal dimana entar?


Syarat kedua sudah aku jelaskan pas di hari setelah beli tiket. Tapi untuk syarat pertama dan terakhir, sedikit agak molor dijelasin, karena mau kemana aja gak bisa dijelasin secepat kedipan mata, harus ada proses menangis, tertawa dan hapus air mata. Jadi kemana aja pas di Malaysia, baru bisa aku jelasin H-1 Keberangkatan. Karena emang kepastian sama host juga kalau diceritain duluan takut ada perubahan. Syarat ketiga adalah syarat yang sangat sulit untuk dijelaskan. Karena Bapak gak cukup paham soal masa kekinian dengan dunia internet ini. Ya kekawatiran pasti adalah, apalagi anak perempuannya ini kenal orang di internet dan mau tinggal di rumah yang enggak dikenal pula. Akhirnya, karena nyari aman dan menghindari konflik. Sesampai di Surabaya dan memeluk kamar kost, aku langsung chat di group whatsapp keluarga, dan jelasin aku disana kemana aja dan nginep dimana. Aku juga kirim screenshoot profil host-ku dan aku ceritain semuanya.

WALAA!! Respond kakak perempuanku langsung mulai heboh, di group keluarga Cuma keliatan read by Kakak perempuanku dan Ibuku, tapi ibu tidak bersuara. Hanya kakak yang sedari tadi chat lebay banget. Khawatir, biasalah.. apalagi mereka melihat foto profil host-ku dengan kulit hitam nya, tubuh bongsor, dan rambut gundul cepak.
                “Kalau gak mau nurut Ibu ya terserah, daripada kamu mengorbankan nyawamu untuk gak bayar nginep di hotel, mending kamu mengorbankan uangmu aja gak apa”.
                Gitu katanya.. takut ada pembunuhan...
                Dan keesokan harinya pas Hari - H pagi, Ibuk akhirnya bersuara,
                “Ya kalau mau jalan – jalan pasti yang harus keluarkan uang”
                Gitu katanya...pasrah sama anaknya..
                Disaat kegalauan ini, aku bener – bener jadi sedih, mana mungkin anakmu ini pergi tanpa restu orangtua. Dengan bekal doa akhirnya hati ku bener – bener mantep untuk tinggal di host-ku, yang bernama Mr. Ange. Disamping itu juga ada jaga – jaga untuk tinggal di hostel atau hotel kalau misal pas kita sampai di Mr.Ange gak ada kabar sama sekali. Sepanjang perjalanan aku berdoa semoga Pak Ange adalah orang yang baik. Padahal, sebelumnya aku sudah diperingatkan sama guru ku SMA, namanya Mr. Aminu, dia asli Nigeria, kuliah di Malaysia dan sekarang di Indonesia, karena menikah sama temen sekampusnya yang dari Indonesia.

                Mr. Aminu bilang, “hard to say if you ask me about Nigerian. But different differen....”

                Waktu itu juga Mr. Aminu janji untuk nyarikan tempat nginep di rumah temennya dan dibantu sama istrinya Mr. Aminu, Mrs Annisah yang selalu setia bales chat ku yang tanya – tanya soal Malaysia.

                Berangkat ke Malaysia untuk tiga hari, aslinya aku sih mikir bawa uang Rp500.000 itu cukup, tapi banyak suara bilang bawa Rp1000.000 aja, yang akhirnya aku nukerin uang satu juta ke ringgit malaysia yang jadinya sebesar 300RM.

                Dapet uang segitu juga gak gampang, karena sebelumnya aku udah niat nabung dari uang magang. That’s why! Aku gak cerita sama semua orang, kalau gue bakal ke MALAYSIA! Karena yang pertama ngapain juga, yang kedua karena tak punya dayalah aku untuk beliin mereka oleh – oleh, dan yang paling ketiga dan utama adalah, orang- orang pasti mikirnya, “iyalah banyak duit”. Padahal dapet duit untuk bisa beginian, back-pack-er gitu, kita bertiga (Aku, Rana, Yasmin, dan Mahmudi) kudu berjuang dapet duit dulu lewat kerja magang.

                Yang bikir elus-elus adalah, uang ke bandara juanda yang begitu mahal. Rana pada akhirnya sudah berangkat duluan, karena dia sama keluarganya ternyata di tanggal yang keduluan dia udah di Malaysia di rumah Ibunya disana. Akhirnya, kita bertiga berangkat jam dua pagi dari kost Yasmin. Rp125000 melayang ke kantong pak supir taksi yang anterin kita ke Bandara Juanda T2.

                Berangkat ini, aku Cuma bawa satu tas ransel dan tas slempang. Yang beratnya gak lebih dari tujuh kilogram. Inget ya, karena peraturan barang yang di taruh di kabin gak boleh melebihi tujuh kilogram. Pas berangkat ini juga, karena pengalaman pertama kali naik pesawat, aku jadi galau apa aja yang gak boleh di bawa di pesawat. Sempet khawatir soal makanan, yang padahal makanan kering juga bisa di bawa di pesawat.

                Dari toko sakinah deket ITS kemarin, aku beli pop mie empat buah (yang akhirnya aku bawa tiga buah aja), satu bungkus wafer vanilla, satu bungkus biskuit kabin (akhirnya juga aku kasi ke Fajar yang sudah mau berbaik hati, malam – malam anterin ke kos Yasim), dan satu bungkus makanan yang aku lupa namanya. Menyesal karena kebanyakan beli wafer atau biskuit, akhirnya pengeluaran membengkak di makanan yang di beli di Indonesia.

                Tips!
                Cukup bawa satu biskuit roma yang gede sama beng – beng secukupnya
                Bawa Popmie secukupnya
                Beli Roti ya, gak apa kok di bawa

                Untuk cairan, karena emang gak boleh melebihi 100ml, aku bawa pelembab, handbody yang sudah tinggal buang. Awalnya takut kalo disita, toh ternyata enggak kok, asal gak buanyak bawanya. Kamu bisa selipin diantara baju kamu, atau tutup wadah yang gak transparan. Untuk alat mandi, kamu bisa bawa pasta gigi yang ukuran kecil banget dan sikat gigi yang bisa ditekuk, ada kok merek yang nyediain seperti itu, contohnya adalahah merek formula. Kalau sabun, kemarin aku bawa sabun batangan kecil yang biasanya kamu dapat habis menginap di hotel. Tapi ini juga sesuaikan sama berapa lama kamu pergi. Karena Cuma tiga hari aja, aku Cuma bawa sabun batang kecil banget.
Oh ya, jangan lupa deodorant dan handuk yang kecil aja gak usah gede – gede.

                Untuk packing baju, kamu juga mesti teliti, cara packing bajunya harus bener – bener di tata rapi. Kemarin, untuk tiga hari, dan untuk ukuran perempuan, aku bawa satu celana jalan – jalan,satu celana dan kaos untuk tidur, dua baju untuk jalan – jalan. Udah itu aja, cukup. Walaupun aku berjilbab, bawaanya juga gak banyak kok, kamu bisa pilih baju yang senada biar jilbabnya juga gak perlu bawa banyak – banyak. Untuk kemarin, aku bawa jilbab satu, satu untuk di rumah, satunya nya untuk jalan.

                Alas kaki alias sepatu atau sendal juga kadang jadi hal yang gak boleh dilupain. Aku sendiri sebenarnya lebih memilih untuk pakai sendal gunung, karena praktis, dan kalau hujan gak ribet. Cuman kali ini aku pakai sepatu olahraga, karena pas gak hujan, keadannya juga gak lagi nginep di tenda. Tapi ini tergantung pilihanmu sih, mau pakai apa. Yang jelas kalau lagi nginepnya dirumah dan pas gak lagi hujan, aku suka pakai sepatu. Tapi kalau hujan, nginep di tenda, atau keadaan yang jalan – jalan anak alam banget, mending pakai sendal gunung.

                Zaman sekarang gak bisa hidup kalau tanpa internet, terus gimana ya kalau di Malaysia? Saran aku sih, kamu bisa pakai Digi yang paketannya ternyata lebih murah selama tiga hari, (bisa kamu beli di bandara banyak kok). Berhubung pas itu informasi itu entah kenapa gak sampai di aku, Yasmin, dan Mudi. Padahal kita udah mencari – cari informasi. Akhirnya, ke Malaysia ini kita paketan Telkomsel yang pas di Malaysia di sambungin ke operator Malaysia. Informasi ini Mudi dapatkan dengan terjun langsung ke Grapari Telkomsel di Surabaya. Jadi emang gak perlu ganti kartu. Cukup tekan *266# dan pilih paket internasional data. Tapi sebelumnya pastikan nomor sudah diaktifkan dulu international roaming dengan cara ketik IR kirim ke 6616. Kami memilih untuk paketan tiga hari dengan biaya Rp250.000 (patungan @Rp84.000, pusatnya ada di ponsel Mahmudi yang bakal di atur Hotspor Seluler biar bisa di pakai juga di ponsel ku dan Yasmin.

Bandara Juanda Surabaya

                Nyampai bandara, aku dan teman – temanku langsung masuk dan melakukan check in, banyak banget deh prosesnya. Pastikan kamu minum air yang banyak, karena gak boleh bawa air minum di pesawat. Ya kalo kamu beruntung sih bisa, botol air minum mu, kamu selipin diantara tas dan baju kamu biar gak keliatan, tapi pas di check, gak yakin deh itu bisa apa enggak.

                Check apa aja yang kamu bawa dan penting banget jangan sampai lupa adalah paspor! Yaiyala kamu gak bisa pergi ke Malaysia kalau gak ada paspor. Demiapa kamu harus kembali ke rumah untuk ambil paspor. Kalau kamu pergi bareng – bareng, kamu bisa saling ngingetin barang – barang penting seperti dompet, paspor dan ponsel. Biar gampang, semua barang itu kamu taruh aja di tas slempang kamu.


                Well, saatnya untuk melakukan proses panjang di Bandara. Waktu itu pesawatku sekitar jam lima, jadi aku harus disana kurang lebih tiga jam sebelumnya. Untuk kamu yang jam nya mepet sama sholat subuh. Tenang aja, kamu bisa langsung melakukan check barang dan imigrasi, karena di bagian sebelum masuk ke gate setiap pesawat di juanda, ada mushola untuk kamu bisa sholat. Tenang, yang sholat gak kamu aja kok, kemarin aja, pramugari, pramugara dan awak pesawatnya juga sama sama menunaikan ibadah.
                Jujur aja selama berangkat jam setengah tiga sampai bandara, dan nunggu chek in sampai segala proses di bandara gak kerasa kalau sudah jam enam pagi dan kami sudah terbang diatas awan melewati pulau – pulau di Indonesia.

Pengeluaran ronde 1 :
Pesawat SBY-KL-SBY PP Air asia   : Rp382.000
Makanan snack + Pop Mie @4          : Rp  50.000
Taksi ke bandara                                : Rp  40.000
-------------------------------------------------------------------- +
Total                                                   : Rp 472.000

Saran!
Mending gausah bawa makanan yang terlalu berlebihan, pop mie perhari satu cukup, sama biskuit yang isinya banyak satu cukup per tiga hari.
Khusus buat kamu yang keadaanya nginep di host seperti aku ini.


To be continue....

6 comments:

  1. Keren mbak bel,semoga bisa ngikut kayak mbak bela :)

    ReplyDelete
  2. Awesome bel, jangan lupa cerita banyak tentang host kita haha
    Ditunggu next trip nya ❤

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo mw trip ke luar negri dgn budget minim boleh ikut gabung donk mbk..

      Delete
  3. Awesome bel, jangan lupa cerita banyak tentang host kita
    Ditunggu next trip nya 💕

    ReplyDelete

Thank you! Feel Free to ask travelonyet!