#TRAVELONYET : PART II : CONDOMINIUM PAK ANGE

                 Sebelum baca ini, baca Part pertama dulu ya : Click here

            Sesampai di Sepang, Kuala Lumpur International Airport (KLIA), kami langsung jalan menuju bagian imigrasi. Dari turun pesawat ke bagian imigrasi itu lumayan jauh, gak seperti kedipan mata. Apalagi ini bandara luas banget. Gate-nya aja ada A-Z dan masing masing bertelor jadi A1,A2,A3,....K1,K21.

                Pas di bagian imigrasi sama aja kok sama pas di Bandara Juanda Surabaya. Kita harus ngantri nunggu giliran. Usahakan jangan main – main ponsel dulu lah ya, terus jangan melebihi garis kuning pembatas yang ada di lantai. Nah, pas  di petugas imigrasi jangan lupa senyum. Walaupun petugasnya enggak senyum sama sekali. Disitu-pun, kita bakal scan sidik jari telunjuk kita dua – duanya dan foto di kamera kecil yang udah disediain disetiap meja loketnya.

                Karena aku gak pakai bagasi, jadinya setelah ribet di imigrasi ini kami langsung membeli tiket Bus untuk ke menara kembar nya Malaysia. Berbeda sama di Indonesia yang langsung duduk di Bus dan bayar di Bus. Naik Bus dari bandara ke tempat tujuan manapun ini, kamu harus beli tiket bus nya ke loket dan dapat karcis yang bakal kamu kasi ke bagian petugas bus yang pasti udah siap didepan bus.


                Kegiatan banding – bandingin antara Malaysia dan Indonesia pun dimulai. Bus yang aku tumpangi ini aslinya berangkat jam sebelas, tapi entah kenapa sudah berangkat sepuluh menit lebih awal, walaupun tempat duduknya masih banyak yag kosong. Untuk kamu yang berkaki panjang seperti aku, gak perlu galau, karena jarak antar kursi gak terlalu deket, jadi kamu masih bisa selonjorin kaki kamu.

                Berhubung aku ke KLCC, jadinya aku bayar 15RM (Rp48.750) yang nantinya aku bakal turun dari bus di Hotel Kuala Lumpur dan habis itu dilanjutin naik shuttel ke KLCC. Shuttle nya ini gak bayar lagi kok, gratis, kamu tinggal pindah aja dan duduk, terus kasi tau kamu mau ke KLCC. Sebenarnya sih sama bayarnya, jadi ceritanya Bus harganya Cuma 11RM, terus shuttel 4RM. Beda lagi kalau kamu dari KLIA ke KL Sentral, kamu Cuma bayar 11RM (Rp35.750) aja.  



                Sampai di KLCC kamu mesti mendongak keatas, karena emang tinggi banget menaranya. Disisi depan ada Public Bank dengan air mancur yang keluar di tengah – tengah jalan. Nah, kamu langsung aja ke KLCC, karena dalamnya ini adalah mall dan perkantoran. Sedangkan dibelakang bangunan ini ada taman yang bagus banget, masih dengan air mancur yang bertebaran didalam kolam yang besar. Kalau disini, kamu bisa untuk foto – foto gitu, karena ada banyak spot yang bisa mempermudah kamu untuk ambil foto kamu full badan dengan menara kembar ini.
               
                Tips!
·         Siap – siap bawa kaca mata hitam atau payung boleh lah (tapi aku bukan tipe orang yang suka bawa – bawa payung, kalau gosong gosong sekalian deh) kalau misal kamu dateng kesini atau bahkan disetiap tempat di Kuala Lumpur yang gak ada pepohonan berteduh gini. Karena panas banget, kurasa ini lebih panas dari Surabaya.

·         Jangan lupa beli air, didalam KLCC ini ada mall yang ada supermarketnya, kamu bisa beli air minum yang ukuran gede, kalau disini aku nemuinnya paling murah seharga 3RM (Rp9000), menurutku ini masih mahal banget sih, tapi karena beli satu dan dibagi bertiga, sama aja aku Cuma bayar 1RM (Rp3250).
·     
                 Jangan malu bertanya, lebih aman tanya sama petugas aja (satpam misalnya)



                Selesai mengambil jatah memori ponsel untuk foto dan video, aku, yasmin dan  Mudi mulai lelah dan masuk ke dalam mall untuk mencari Surau (Mushola). Untuk yang muslim kamu wajib deh nyobain berbagai macam Surau. Kalau yang di KLCC ini enaknya Surau dipisahin antara kaum laki – laki dan perempuan. Tempatnya lumayan luas untuk surau perempuan, rapi dengan ada tempat sepatu, untuk mukena juga rapi banget karena ada petugas yang siap langsung merapikan mukena setelah dipakai. Diluar juga ada tempat duduk untuk ruang tunggu dengan kaca besar yang bisa kamu pakai untuk menatap wajah gosong mu setelah panas – panas diluar.


                Rute kedua adalah china town! Ini sudah jam dua siang, kalau di Indonesia masih jam satu siang, tapi diluar berasa jam dua belas siang, karena panas banget, walaupun diarah utara keliatan mendung. Dari Surau tadi, kami berjalan kearah stesen LRT KLCC. Siap – siap untuk menahan nafsu belanja, karena ini adalah mall jadi pasti didalamnya banyak yang jualan. Apalagi kalau liat sepatu nah, gak tahan untuk bisa beli, karena dipastikan ada ukuran 42 untuk sepatu cewek. Beruntung bangetlah, aku masih bertahan untuk gak beli apa – apa, di KLCC ini pun aku Cuma beli postcard untuk koleksi yang harganya 1.50 RM (Rp4.875), lumayan gak mahal, karena di Indonesia harganya juga segitu, dibawah limaribu rupiah lah.




                Berhubung ini adalah pertama kalinya, kita naik LRT, jadi bingung pesen nya dimana. Pas kita ke loket, ternyata diarahkan di mesin pemesanan mandiri. Mesinnya persis seperti mesin game fantasia gitu. Caranya cukup gampang kok, tinggal kamu pilih mau naik apa dari mana dan mau kemana. Masing – masing ada harga yang beda – beda. Lebih baik sediakan uang 1/5/10 RM karena mesin ini bakal nolak uang 50RM. Uangnya pun tinggal dimasukin di mesinnya dan entar bakal keluar koin kecil berwarna biru yang jadi akses kamu untuk bisa naik LRT dan jangan khawatir, uang kembalianmu juga dikembaliin kok. Keluar bersamaan dengan koin akses LRT.

                Sampai di Pasar Seni, kita sempet bingung mau kemana, akhirnya istirahat lima menit buat mikir habis ini mau kemana sambil melihat – lihat peta pariwisata yang kita dapatkan di bandara. Akhirnya kita memutuskan untuk jalan keliling dulu entah kemana, dan ternyata di kawasan pasar seni ini emang deket sama banyak tempat. Yang pertama ku ceritain dulu, deket sama salah satu hotel (maaf aku lupa namanya) yang didalamnya ada bank Mandiri, yang kedua karena pas itu kita lapar banget seharian belum makan semenjak di bandara juanda tadi pagi, akhirnya kita berhenti untuk makan disalah satu tempat makan benama Al-Baik yang jaraknya sekitar lima belas meter dari stesen Pasar Seni. Aku bingung jelasinnya, tapi aku yakin kalo kamu dari arah pasar seni ke china town, kamu pasti melewati Al-Baik.

                Disini aku pesan air minum gede dengan harga 2.3 RM (Rp7475) dan nasi lemak biasa 2.80 RM (Rp9.100). Nasi Lemak ini sebenarnya sama kaya nasi uduk di Indonesia yang dimakan sama sambal teri dengan telor setengah matang. Aku gak tau kenapa kok setengah matang, pas aku minta telor yang matang, mereka malah bikin matang yang sisi bawah aja, dan sisi atasnya yang ada kuning telur tetap belum matang.




                Kenapa kita memutuskan makan di Al-Baik?
·         Tempat makan yang halal, awalnya sih asal aja karena tulisannya di papan nya pakai bahasa arab, terus kita pastikan lagi untuk tanya dan bener ini makanan halal semua
·         Yang jual orang india gitu
·         First impression adalah yang paling penting. Yaitu pas kita lihat langsung daftar menunya, OMG! Murah! Jadi, what are we waiting for?
               
                Tips!
·         Beli makanan yang sulit kamu temuin di Indonesia
·         Beli yang menu biasa aja cukup kok, soalnya lebih murah, kalau kamu tambah ayam (yang juga bisa kamu temuin di Indonesia) bakal lebih mahal
·         Jangan lupa foto buku menu – nya, sebagai panduan kamu beli makan di tempat – tempat selanjutnya


Nasi lemak

                Perut dan tenggorokan udah keisi, karena kita di China town, saatnya untuk keliling dan berbelanja. Kali ini aku emang gak niat belanja sama sekali, karena emang ngirit duit, terus gak suka belanja – belanja, dan yang paling bisa jadi alasan mungkin adalah gak ada barang yang tertarik aku beli. Dari barang – barang yang dibeli sama yasmin dan mudi, aku inget banget gantungan kunci yang dari bahan logam gitu beli enam harganya 6RM, jadi masing – masing satu buah gantungan kunci Cuma 1RM.

                Ternyata, di deket china town ini alias petaling street, ada Sri Mahamariaman temple, Guan Di Temple , Kasturi Walk dan Central Market. Kalo Sri Mahamariaman ini semacam candi hindu tertua di Kuala Lumpur, yang terletak sebelahan sama Guan Di Temple di Jalan Tun H.S Lee. Jadi kalau kamu habis ke China Town, langsung aja ke dua tempat itu. Baru deh kalau udah di Central Market, kamu bisa jalan ke Kasturi Walk.


             
chinatown

Perempatan petaling street

 Guan Di Temple
Sri Mahamariaman temple
                Tips!
                Jangan males dan capek untuk ketempat – tempat, percuma kalau kamu datang terus duduk kelamaan karena udah posisi wenak. Usahakan atur waktumu, kalau di satu tempat udah cukup untuk menikmati dan foto, langsung pindah ke tempat selanjutnya. Kapan lagi ada satu tempat wisata yang saling deketan gini guys!

                Seharian ini akhirnya kita kembali ke pasar seni, kembalilah kita bingung mau ke masjid jamek dan sekitarnya atau pulang ke condominium-nya Pak Ange. Berhubung pundak udah mulai retak – retak dengan bawa tas ransel sejak dari bandara tadi, akhirnya kami memutuskan untuk segera bertemu host kami di Petaling Jaya.

                Dari Pasar Seni, kita menuju ke KL Sentral, KL Sentral ini bisa aku bilang pusat terminalnya semua transportasi yang kebanyakan adalah kereta. Sebelum ke stastiun Petaling, kami sholat ashar dulu di KL Sentral. Suraunya lumayan agak gak sebersih yang di KLCC sih, cuman aku suka nya lagi karena surau perempuan dan laki – laki dipisah, dan lagi – lagi ada kaca besar yang-you know lah, kamu juga harus perhatikan penampilan kamu dimanapun kamu berada.

                Ke stasiun Petaling ini kita pakai KTM Commuter dengan harga 2.1 RM (Rp6825). Hampir aja kita telat, walaupun emang gak lama nunggunya, beruntung banget setelah kita beli tiketnya (kali ini gak pakai koin) 3 menit kemudian kita harus ada di kereta.

                Untuk menuju ke rumah Pak Ange, kita lanjutin untuk naik grab teksi, kita pilih ini karena bakal ada bermacam harga yang ditawarkan dari setiap sopir yang nawarin. Kebetulan ada yang nawarin dengan harga 20RM, langsung deh kita pesan. Gak usah khawatir untuk nunggu lama, ini sistemnya seperti Go Jek di Indonesia, kamu bisa memonitori dimana taksinya, pastikan aja kalau koneksi internetmu tetap nyala. Selain itu, hal yang harus diperhatikan adalah biaya tol dibebankan oleh penumpang Jadi waktu itu kita juga bayar biaya tol sebesar 1RM (Rp3250), ingat ya jangan pakai taksi kalau kamu lagi sendirian, karena jadinya akan mahal.

                Ternyata ini bukan seperti taksi yang sebenarnya, hmm gimana ya jelasinnya. Mereka ini pakai kendaraan mobil pribadi sendiri, jadi waktu itu kami bersama kakak sopir grab teksi yang bernama Harison, anterin kami pakai mobil Ford pribadinya yang emang dia pakai dari sore sampai malam untuk kerja jadi supir taksi.

                Pas di perjalanan emang sempat khawatir kalau kita bakal dibawa kemana – mana, karena sudah satu jam lebih dan gak sampai pada tempat tujuan. Ternyata kakak Harison emang kesasar, dia pakai aplikasi macam google map gitu untuk petunjuk jalan. Laki – laki berdarah india baik banget pakai gaya sungkan kalau kita harus bayar biaya tolnya (soalnya kita belum tau sih kalau peraturannya kaya begini).  Total naik taksi per-orang bayar 7RM (Rp22750) dari total 2RM, jauh lebih murah guys!
Foto dulu sama kakak Harison

                Condominium Pak Ange emang besar banget, ini luarnya loh, soalnya blok nya ada banyak banget. Dan pas itu kalau gak salah kami diturunin di tempat parkir di blok yang lumayan jauh ke blok nya Pak Ange. Jadinya, kami harus jalan ke arah Blok nya Pak Ange. Berasa haus tapi gak bisa minum karena supermarket yang jual air di condominium itu bisa di akses hanya lewat kartu pengguna apartemen condominium.

                Kita janjian jam delapan malam sih, dan ini masih jam tujuh lebih tiga puluh menit kita duduk nunggu di lobby blok apartemen condominium Pak Ange. Suasana sudah gelap, dan sejenak adzan magrib berkumandang. Tapi Pak Ange juga belum datang, sedangkan tulang punggung ini sudah mulai retak – retak...


Pengeluaran hari pertama ronde II:
Pengeluaran hari pertama
Bus bandara ke KLCC             = 15 RM
Postcard                                   = 1.5 RM
Krl ke pasar seni                      = 2.1  RM
Krl ke KL sentral                       = 1.10 RM
Minum                                       = 1 RM
Nasi lemak telor                        = 2.80 RM
Minum                                       = 2.3 RM
ktm ke petaling                          = 2.1 RM
Taksi ke apartemen pak ange   = 7 RM

Total Pengeluaran hari pertama =
 34.9 RM / Rp.113.425





To be continue..
                 







                                                                                                                                                                       



No comments:

Post a Comment

Thank you! Feel Free to ask travelonyet!